Rabu, 01 April 2020

BISNIS

ASITA : Turis Eropa Membatalkan Perjalanan ke Jawa Barat Karena Takut Transit di Singapura

news24xx


ASITA : Turis Eropa Membatalkan Perjalanan ke Jawa Barat Karena Takut Transit di Singapura   ASITA : Turis Eropa Membatalkan Perjalanan ke Jawa Barat Karena Takut Transit di Singapura

RIAU1.COM - Kekhawatiran atas wabah coronavirus Wuhan telah mempengaruhi pariwisata di Jawa Barat, dengan sejumlah turis Eropa dilaporkan membatalkan perjalanan mereka ke provinsi tersebut.

Menurut Asosiasi Tur Indonesia dan Agen Perjalanan (ASITA), wisatawan Eropa telah menyatakan keprihatinan atas virus corona baru karena penyakit seperti pneumonia telah menyebar dari Cina ke negara tetangga Indonesia.

“Singapura telah mencatat kasus-kasus [coronavirus] yang dikonfirmasi, sementara penerbangan mereka [ke Indonesia] seharusnya transit di Singapura,” kata kepala ASITA Jawa Barat Budijanto Ardiansjah pada hari Jumat seperti dikutip oleh kompas.com.



BACA JUGA : Dukung Upaya Penanganan Wabah Corona, Ford Bakal Produksi 50 ribu Ventilator di Michigan

“Beberapa turis Eropa telah membatalkan perjalanan mereka. Mereka meminta konfirmasi apakah Indonesia aman [dari virus] atau tidak dan mereka telah memutuskan untuk menunda kunjungan mereka sampai wabah mereda. ”

Dia menolak untuk mengungkapkan berapa banyak turis yang membatalkan rencana mereka.

Sejalan dengan kebijakan pemerintah baru-baru ini, maskapai penerbangan telah menangguhkan penerbangan mereka ke dan dari China sebagai tanggapan terhadap wabah, yang kemudian mempengaruhi kunjungan wisatawan Tiongkok, salah satu penyumbang terbesar kedatangan wisatawan asing di Indonesia.

ASITA Bali sebelumnya mengatakan bahwa ribuan turis Tiongkok telah membatalkan perjalanan mereka ke Bali setelah wabah virus, yang telah menewaskan lebih dari 1.500 dan menyebar ke hampir 30 negara sejak pertama kali muncul di kota Wuhan pada akhir Desember lalu tahun.

Indonesia belum memiliki kasus yang dikonfirmasi tentang virus korona baru, meskipun negara-negara tetangganya telah melaporkan banyak diagnosis positif. Singapura, misalnya, telah mengkonfirmasi bahwa 67 orang telah terinfeksi di negara-kota tersebut pada hari Jumat, The Strait Times melaporkan.



BACA JUGA : Imbas Wabah Corona, WhatsApp Batasi Pengiriman Video Maksimal Hanya 15 detik

Pembatalan itu terjadi di tengah upaya pemerintah Jawa Barat untuk menarik lebih banyak wisatawan Eropa dan Amerika ke provinsi itu, yang memiliki sejumlah tujuan terkenal seperti ibu kota provinsi Bandung serta kabupaten Ciwidey.

Menurut Statistik Indonesia (BPS), total 1.565.200 wisatawan Eropa mengunjungi Indonesia dari Januari hingga September tahun lalu. Jumlah tersebut menunjukkan sedikit penurunan dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2018 ketika 1.566.900 orang Eropa mengunjungi negara itu.

Budi mengakui bahwa Jawa Barat masih kurang menarik dibandingkan dengan Bali, dengan mengatakan bahwa hanya 8 hingga 10 persen turis dari Eropa yang berkunjung ke Indonesia memasukkan Jawa Barat dalam rencana perjalanan mereka.

Dia mengatakan Jawa Barat masih kurang dalam promosi meskipun keindahan alam dan budayanya, yang telah menjadi daya tarik bagi wisatawan Eropa, termasuk yang dari Belanda, Jerman dan Belgia.

“Turis Eropa berbeda dengan turis Asia. Turis-turis Asia suka belanja, sedangkan orang Eropa lebih ke alam dan budaya, ”kata Budi.

ASITA telah mempertimbangkan strategi untuk menarik lebih banyak wisatawan Eropa untuk mengunjungi Jawa Barat sebelum pergi ke Bali, seperti dengan mendorong mereka untuk naik kereta api dari Jakarta ke Bandung atau turun di Puncak di Bogor sebelum melanjutkan ke Yogyakarta atau Bali.

 

 

 

R1/DEVI