Rabu, 01 April 2020

INTERNASIONAL

Organisasi Sayap Kanan di Jerman Berencana Menyerang Muslim dan Para Pengungsi, Ini Alasannya...

news24xx


Organisasi Sayap Kanan di Jerman Berencana Menyerang Muslim dan Para Pengungsi, Ini Alasannya... Organisasi Sayap Kanan di Jerman Berencana Menyerang Muslim dan Para Pengungsi, Ini Alasannya...

RIAU1.COM - Polisi Jerman telah menangkap 12 orang yang diduga mendirikan organisasi sayap kanan dengan tujuan melakukan serangan terhadap para politisi, pencari suaka dan Muslim, kata Kantor Penuntut Federal (GBA).

Jaksa mengatakan empat tersangka yang ditangkap pada hari Jumat telah membentuk "organisasi teroris" pada bulan September tahun lalu dan secara teratur bertemu dan menghubungi satu sama lain melalui telepon, di forum online dan dalam kelompok obrolan.

Delapan orang lainnya ditangkap karena dicurigai mendukung organisasi dengan uang dan senjata, kata GBA.



BACA JUGA : Ada WNI, Pakistan Karantina Ratusan Anggota Jemaah Tablig Karena Corona

Para tersangka ingin serangan mereka menciptakan kekacauan dan suasana ketakutan yang menyerupai perang saudara, tambahnya.

"Tujuan organisasi itu adalah untuk mengguncang dan akhirnya menghancurkan sistem demokrasi dan kohesi sosial republik federal," kata GBA.

"Untuk tujuan menciptakan kondisi yang menyerupai perang saudara, serangan yang belum konkret terhadap politisi, pencari suaka dan anggota agama Muslim direncanakan."

Pemerintah Jerman tahun lalu meluncurkan tindakan keras terhadap kekerasan politik sayap kanan sebagai tanggapan atas meningkatnya kejahatan rasial.

Langkah-langkah baru disetujui setelah pembunuhan seorang politisi pro-imigrasi dan serangan mematikan di sebuah sinagog dan toko kebab di Halle oleh seorang pria bersenjata anti-Semit termasuk aturan yang lebih keras tentang hukum kepemilikan senjata api dan pengawasan yang lebih ketat terhadap pidato kebencian online.



BACA JUGA : Kalahkan Wuhan, Kini New York jadi Episentrum Virus Corona

Pemerintah mengatakan sekitar 90 persen dari 1.800 insiden yang dicatat terhadap orang-orang Yahudi tahun lalu dilakukan oleh orang-orang yang mendukung pandangan sayap kanan.

Badan intelijen domestik Jerman memperkirakan ada sekitar 24.100 "ekstrimis sayap kanan" di Jerman, sekitar setengahnya berpotensi kekerasan.

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang pengaruh sayap kanan di Jerman, menyusul skandal politik baru-baru ini yang melihat partai-partai arus utama berkolaborasi dengan Alternatif nasionalis untuk Deutschland (AfD) dalam pemilihan lokal - sebuah langkah yang oleh Kanselir Angela Merkel disebut "tak termaafkan".

Menurut pemerintah, ada hampir 9.000 serangan oleh kelompok-kelompok sayap kanan dan individu-individu pada paruh pertama 2019 - peningkatan hampir 1.000 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

 

 

R1/DEVI