Kamis, 23 Januari 2020

BISNIS

Selundupkan Harley Davidson, Erick Thohir Pecat Dirut Garuda Indonesia

news24xx


Erick Thohir.  Erick Thohir.

RIAU1.COM - Gara gara menyelundupkan komponen motor besar Harley Davidson,  Menteri BUMN Erick Thohir  memberhentikan Direktur Utama (Dirut) PT Garuda Indonesia,  I Gusti Ngurah Ashkara Danadiputra atau Ari Ashkara.

 Keputusan itu diambil setelah mempertimbangkan hasil pemeriksaan Komite Audit.

Baca Juga: MUI Siap Luncurkan Fatwa Haram Melawan Netflix Karena Hal Ini

www.jualbuy.com 

"Saya sebagai Menteri BUMN akan memberhentikan Dirut Garuda," ujar Erick di Jakarta, Kamis (5/12), seperti dilansir CNN Indonesia. 

Berdasarkan audit komite, Erick mengungkapkan pembelian komponen Harley-Davidson merupakan pesanan Ari melalui pegawainya.

Ari memerintah untuk mencarikan sepeda motor Harley-Davidson sejak 2018 lalu.


Transaksi pembelian dilakukan pada April 2019 melalui rekening pribadi bagian keuangan Garuda di Amsterdam.

Hingga akhirnya motor dibawa ke Indonesia atas nama salah satu pegawainya yang berinisial SAS pada penerbangan Garuda Indonesia menggunakan pesawat Airbus A330-900 pada 17 November 2019 lalu.

Selanjutnya, proses pemberhentian Ari akan mengikuti prosedur perusahaan terbuka.


"Tidak tahu secepat apa (prosesnya), tapi langsung menunjuk pelaksana tugas (Plt). Saya harapkan individu yang terlibat mengundurkan diri daripada pencopotan tidak hormat karena itu hukum yang tidak enak dalam bermasyarakat," ujar Erick.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai menyatakan telah melakukan pemeriksaan atas impor komponen motor Harley Davidson bekas dan dua buah Sepeda Brompton yang diduga dilakukan secara ilegal.

Komponen motor dan sepeda tersebut dibawa masuk ke Indonesia melalui pesawat Airbus A330-900.

Pesawat tersebut baru dan merupakan pesanan dari Garuda Indonesia.

Kasubdit Humas Bea Cukai Deni Surjantoro mengatakan pesawat tersebut mendarat di Garuda Maintenance Facilities (GMF) pada 17 November lalu.

Usai mendarat, pihaknya melakukan pemeriksaan. Dari pemeriksaan tersebut, pihaknya menemukan 18 kotak bawaan penumpang.

Dari 18 kotak tersebut, 15 di antaranya berisi suku cadang motor Harley Davidson bekas dalam kondisi terurai.

Baca Juga: Komisi XI DPR Usul OJK Dibubarkan, Fungsi Pengawasan Dikembalikan ke BI

Iklan Riau1  

Sementara itu, tiga kotak lainnya berisi sepeda Brompton.

Berdasarkan data manifest, jumlah penumpang pesawat saat mendarat sebanyak 32 orang.

Penumpang tersebut terdiri dari 10 orang kru pesawat dan 21 penumpang. 

R1 Hee. 





Loading...