Jumat, 05 Juni 2020

BISNIS

Ketika Ribuan Orang di Seluruh Asia Memutuskan Untuk Berbelanja Kebutuhan Lebaran di Tengah Pandemi, Hidup Harus Terus Berjalan

news24xx


Ketika Ribuan Orang di Seluruh Asia Memutuskan Untuk Berbelanja Kebutuhan Lebaran  di Tengah Pandemi, Hidup Harus Terus Berjalan Ketika Ribuan Orang di Seluruh Asia Memutuskan Untuk Berbelanja Kebutuhan Lebaran di Tengah Pandemi, Hidup Harus Terus Berjalan

RIAU1.COM - Muslim di seluruh Asia telah memenuhi pasar saat mereka bersiap untuk liburan Idul Fitri tahunan, mengabaikan pedoman coronavirus bahkan ketika infeksi meningkat. Perayaan itu, yang paling penting dalam kalender Muslim yang menandai akhir bulan suci Islam Ramadhan, didahului oleh terburu-buru untuk membeli pakaian baru, hadiah dan camilan manis untuk orang yang dicintai.

Diperkirakan akan dimulai pada akhir pekan di sebagian besar negara, dan Minggu atau Senin di Pakistan, tergantung pada saat bulan baru terlihat. Meskipun ada risiko mematikan yang ditimbulkan oleh virus, pembeli di Pakistan, Indonesia, Malaysia, dan Afghanistan terus maju.

"Selama lebih dari dua bulan anak-anak saya tinggal di rumah," kata Ishrat Jahan, seorang ibu dari empat anak, di pasar yang ramai di kota Rawalpindi, Pakistan.

"Pesta ini untuk anak-anak, dan jika mereka tidak bisa merayakannya dengan pakaian baru, tidak ada gunanya kita bekerja keras sepanjang tahun."

Baca Juga: Tampil Makin Gagah, Fortuner Facelift 2020 Meluncur di Thailand, Segini Harganya

www.jualbuy.com

Otoritas federal dan provinsi di Pakistan telah mengirim pesan beragam sejak infeksi pertama dicatat pada Februari. Perdana Menteri Imran Khan enggan memberlakukan penguncian yang ketat, takut pembatasan kerusakan ekonomi akan melanda negara miskin itu.

Penguncian secara bertahap telah berkurang menjelang Idul Fitri bahkan ketika kasus terus meningkat, dengan perjalanan domestik dimulai kembali dan beberapa bisnis diizinkan untuk membuka kembali.

"Karena penguncian, barang-barang yang telah dibeli akhirnya menumpuk," Sana Ahmed mengatakan kepada AFP di sebuah pasar di kota timur Lahore.

"Toko-toko akan ditutup lagi selama lebaran jadi saya harus menyelesaikan belanja ini. Kita tidak bisa tetap terkunci di rumah selamanya, hidup harus terus berjalan."

Sementara sebagian besar toko-toko kelas atas dan mal-mal di kota tersebut telah menegakkan aturan kebersihan dan menjaga jarak sosial, langkah-langkah semacam itu hampir mustahil untuk diterapkan di pasar-pasar yang digunakan oleh sebagian besar warga Pakistan.

Pasar penuh di Peshawar dan Quetta - kota-kota yang dekat dengan perbatasan dengan Afghanistan - meskipun para pedagang di kota metropolitan selatan Karachi mengeluh kurangnya pelanggan.

Baca Juga: Lama Tak Terlihat, Penampilan Baru Honda Freed di Jepang Makin Ciamik

Di ibukota Afghanistan, Kabul, pembeli - hanya beberapa yang mengenakan topeng dan sarung tangan pelindung - memenuhi pasar yang sibuk yang dipenuhi rempah-rempah dan membeli jilbab warna-warni baru untuk perayaan tersebut.

"Virus ini sangat berbahaya tetapi orang tidak menganggap karantina dengan sangat serius. Menjelang Idul Fitri, orang banyak keluar," kata seorang pembelanja.

Di Indonesia, banyak pembeli yang menentang perintah penguncian di negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, bahkan ketika polisi berusaha membubarkan kelompok besar.

"Saya takut tetapi saya mendorong diri untuk pergi karena saya benar-benar ingin memiliki pakaian baru," kata Siti Nesya di sebuah pasar di kabupaten Cianjur di provinsi Jawa Barat.

Pembeli tetap berhati-hati di Malaysia, di mana bisnis telah diizinkan untuk dibuka kembali."Tah un ini tidak ada suasana sama sekali. Orang-orang takut untuk keluar," kata Zawiyah Othman, yang menjual jilbab di ibu kota Kuala Lumpur.

"Orang-orang menabung. Sangat berbeda."

Negara-negara Muslim utama seperti Turki, Arab Saudi dan Suriah telah melarang pertemuan massal untuk sholat Ied, tetapi pemerintah Pakistan belum membuat keputusan. Pakistan telah memberikan tekanan agama dengan mengijinkan sholat harian dan jemaat malam di masjid-masjid selama puasa Ramadhan. Perdana Menteri Khan mendesak orang untuk lebih berhati-hati, mengatakan kepada bangsa untuk merayakan Idul Fitri tahun ini "berbeda".





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca