Sabtu, 29 Februari 2020

GAYA-HIDUP

Sepuluh Cara Untuk Sembuh Lebih Cepat Saat Menjalani Operasi Caesar

news24xx


Sepuluh Cara Untuk Sembuh Lebih Cepat Saat Menjalani Operasi Caesar Sepuluh Cara Untuk Sembuh Lebih Cepat Saat Menjalani Operasi Caesar

RIAU1.COM - Hampir 1 dari 3 wanita melahirkan bayinya melalui operasi caesar, sehingga menjadi semakin penting untuk mengetahui seluk beluk prosedur. Ada banyak hal yang bisa dilakukan seorang ibu baru untuk membantu proses penyembuhan segera setelah menjalani operasi caesar.

Kami di Riau1.com selalu ingin memberikan bantuan kepada ibu dan orang tua baru di luar sana, jadi kami membagikan apa yang harus Anda lakukan setelah menjalani bedah Caesar.

1. Konsumsi probiotik dan makan makanan fermentasi.
Antibiotik yang diberikan kepada ibu selama operasi dapat berdampak pada bakteri sehat di usus. Karena itu, seorang ibu C-section harus bertanya kepada dokternya tentang probiotik, atau bakteri hidup, untuk membantu memulihkan flora usus yang sehat. Ini dapat membantu meningkatkan kekebalan dan bahkan mencegah diare. Makanan fermentasi juga memiliki manfaat serupa.

Baca Juga: Ini Alasannya Mengapa Makan Mi Instan Berbahaya

www.jualbuy.com

2. Jalan-jalan.
Setelah dokter Anda mengizinkan Anda untuk mulai berolahraga, berjalan kaki singkat selama sekitar 30 menit setiap kali. Berjalan dapat melepaskan gas, meningkatkan sirkulasi, mengurangi risiko pembekuan darah, meningkatkan fungsi usus, dan membantu tubuh untuk pulih. Dalam beberapa kasus, seorang ibu mungkin disarankan untuk pergi berjalan-jalan segera setelah hari pertamanya kembali ke rumah.

3. Hindari makanan yang membuat radang.
Nutrisi penting bagi ibu baru. Batasi makanan radang seperti daging merah, roti putih, dan makanan yang digoreng. Cobalah makanan yang anti-inflamasi seperti beri, kangkung, brokoli, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Makanan dengan asam amino, seperti ayam dan salmon, juga dapat membantu memperbaiki jaringan.

4. Cobalah obat penghilang rasa sakit.
Itu normal bagi seorang ibu untuk mengalami rasa sakit bahkan selama 2 minggu setelah operasi caesar. Dokter kemungkinan akan meresepkan obat antiinflamasi, seperti ibuprofen, yang mungkin perlu diminum sebanyak 4 kali sehari selama 2 minggu. Tanyakan kepada dokter Anda tentang pengobatan, terutama untuk menentukan apa yang akan cukup kuat untuk mengatasi rasa sakit tertentu.

5. Istirahat yang cukup.
Istirahat adalah penting setelah operasi serius dan tidak ada pengecualian. Tentu saja, tidak mudah untuk tidur nyenyak ketika Anda memiliki bayi yang baru lahir di rumah. Idealnya, seorang ibu baru harus mencoba untuk tidur ketika anak itu tidur dan mendapatkan bantuan dari orang yang dicintai untuk meluangkan waktu tidur siang. Sementara beban kerja yang datang dengan merawat bayi baru mungkin luar biasa, istirahat terlalu penting bagi kesehatan Anda untuk menyerah.

6. Dapatkan dukungan untuk menyusui.
Jika seorang ibu baru berencana menyusui, ia harus mencari dukungan jika ia menjalani operasi caesar karena prosedur ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kesulitan menyusui. Dukungan datang dalam berbagai bentuk seperti kursi menyusui, bantal khusus, atau bahkan konsultan laktasi. Semua hal ini dapat membantu ibu baru yang berhasil menyusui atau bahkan mengurangi rasa sakit.

7. Melawan sembelit.
Setelah operasi caesar, seorang ibu baru dapat berisiko mengalami sembelit karena perubahan hormon, otot perut yang lelah, dan bahkan sesuatu yang sederhana seperti terlalu banyak berbaring. Tidak hanya menyakitkan, ini juga dapat melukai sayatan prosedur. Untuk mengatasi ini, Anda harus minum banyak air, makan makanan yang kaya serat seperti buah segar, dan bahkan dapat meminta dokter untuk meresepkan pelembut feses.

Baca Juga: Begini Cara Masak Mi Instan agar Lebih Sehat!

Iklan Riau1

8. Perhatikan tanda-tanda infeksi.
Setelah operasi, penting untuk memantau diri sendiri jika ada tanda-tanda infeksi. Ibu baru harus memeriksa suhunya setiap 24 jam dan memperhatikan pembengkakan, nyeri hebat, garis-garis merah, atau kedinginan. Jika gejala ini muncul, Anda harus menghubungi dokter atau ruang gawat darurat.

9. Gunakan pembalut untuk pendarahan vagina.
Meskipun persalinan sesar menggantikan persalinan pervaginam, ibu baru masih bisa mengalami pendarahan vagina, juga dikenal sebagai lochia, selama bulan pertama setelah melahirkan. Anda harus menggunakan pembalut untuk menyerap pendarahan. Umumnya, Anda harus menghindari penggunaan douche atau tampon, karena dapat menyebabkan infeksi kecuali jika diresepkan oleh dokter Anda. Ibu baru yang mengalami pendarahan vagina berlebihan, bau busuk, atau demam harus menghubungi dokter mereka sesegera mungkin.

10. Kelola emosi Anda.
Melahirkan, melalui kelahiran sesar atau tidak, dapat menjadi proses yang melelahkan secara emosional, bahkan setelahnya karena ibu baru mungkin merasa bersalah atau malu. Jika Anda memiliki perasaan ini, ada banyak cara bagi Anda untuk mendapatkan bantuan dengan perasaan ini, seperti pergi ke terapis atau pertemuan dukungan online. Ketika datang untuk mendapatkan bantuan, intervensi dan dukungan dini dapat mencegah risiko depresi pascapersalinan.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...