Sabtu, 11 Juli 2020

HUKUM

Indonesia Membebaskan Lebih Dari 5.500 Narapidana dan Berencana Membebaskan 50 Ribu Tahanan Lainnya, Ini Alasannya...

news24xx


Indonesia Membebaskan Lebih Dari 5.500 Narapidana dan Berencana Membebaskan 50 Ribu Tahanan Lainnya, Ini Alasannya... Indonesia Membebaskan Lebih Dari 5.500 Narapidana dan Berencana Membebaskan 50 Ribu Tahanan Lainnya, Ini Alasannya...

RIAU1.COM - Pihak berwenang telah membebaskan lebih dari 5.500 tahanan untuk membantu mencegah kemungkinan lonjakan infeksi coronavirus di penjara Indonesia yang penuh sesak.

Menteri Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengatakan pada hari Rabu selama pertemuan virtual dengan Komisi III DPR untuk mengawasi urusan hukum bahwa ia telah meningkatkan jumlah tahanan yang direncanakan akan dibebaskan menjadi 50.000 orang dari 30.000. "Sampai hari ini, pukul 11 ​​pagi, menurut SDP [Sistem Database Pemasyarakatan] kami, kami telah membebaskan 5.556 tahanan," katanya.

Baca Juga: Tiba di Bandara SSK II Pekanbaru, Bupati Bengkalis Non Aktif Pakai Rompi Tahanan dan Dikawal KPK

www.jualbuy.com

"Sampai hari ini, pukul 11 ​​pagi, menurut SDP [Sistem Database Pemasyarakatan] kami, kami telah membebaskan 5.556 tahanan," katanya.

Menurut Yasonna, kementerian memiliki dua dasar hukum untuk pembebasan, yaitu Peraturan Menteri Hak Asasi Manusia No. 10/2020 tentang syarat dan ketentuan asimilasi dan integrasi bagi narapidana dan narapidana remaja untuk mencegah penyebaran COVID-19, serta Manusia. Keputusan Menteri Hak No. 19/2020 tentang pembebasan tahanan dan tahanan remaja melalui asimilasi dan integrasi untuk mencegah penyebaran COVID-19.

“Kami memantau perkembangan setiap jam melalui sistem kami. Kami berharap tidak akan ada moral hazard, "katanya, seraya menambahkan bahwa Presiden Joko" Jokowi "Widodo setuju dengan peraturan tersebut.

Yasonna mengatakan sebanyak 50.000 narapidana yang memenuhi syarat untuk dibebaskan lebih awal termasuk sekitar 15.442 narapidana yang telah menjalani hukuman lima hingga 10 tahun penjara, 300 narapidana korupsi berusia 60 tahun ke atas, 1.457 narapidana kejahatan khusus dengan penyakit kronis dan 53 narapidana asing yang telah melayani dua pertiga kalimat mereka.

Dia mengatakan dia juga telah meminta Mahkamah Agung untuk mengurangi jumlah terpidana yang dikirim ke penjara.

"Oleh karena itu, dengan upaya ini, kita dapat secara bertahap membebaskan sekitar 50.000 narapidana dan jumlahnya dapat meningkat, terutama jika polisi dan Mahkamah Agung dapat mengurangi jumlah narapidana baru dari 2.500 yang biasa per hari."

Yasonna dan DPR juga telah sepakat untuk memulai kembali pembahasan mengenai revisi RUU KUHP dan undang-undang 1995 tentang prosedur pemasyarakatan, yang telah ditunda mengikuti protes publik massa terhadap agenda legislatif DPR setelah pengesahan revisi terhadap Korupsi. Undang-Undang Komisi Pemberantasan (KPK).

Baca Juga: Kejari Inhu 'Bidik' Dugaan Korupsi Bagian Protokol Setdakab Inhu

"Harap perhatikan bahwa pemerintah berkomitmen untuk melanjutkan pembahasan kedua RUU ini. Kami tidak setuju tentang RUU tersebut," katanya.

Dia menambahkan bahwa dia akan meminta Presiden untuk mengirim surat presiden baru untuk meminta DPR memulai kembali pembahasan RUU.

Para pembuat undang-undang dan pemerintah sebelumnya telah menyelesaikan pembahasan kedua RUU tersebut.

Aktivis anti korupsi juga telah memperingatkan bahwa RUU prosedur pemasyarakatan, yang secara teknis akan menghilangkan rintangan bagi narapidana korupsi untuk menerima remisi dan pembebasan bersyarat, adalah "hadiah" untuk mencangkok narapidana, termasuk mereka yang saat ini menjalani hukuman.

 

 

 

R1/DEVI





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca 2