Senin, 06 April 2020

INTERNASIONAL

Pemerintah Korea Selatan Memulai Pemeriksaan Virus Corona Terhadap Lebih Dari 200.000 Jemaat Gereja Shincheonji Yesus

news24xx


Pemerintah Korea Selatan Memulai Pemeriksaan Virus Corona Terhadap Lebih Dari 200.000 Jemaat Gereja Shincheonji Yesus Pemerintah Korea Selatan Memulai Pemeriksaan Virus Corona Terhadap Lebih Dari 200.000 Jemaat Gereja Shincheonji Yesus

RIAU1.COM -  Lebih dari 200.000 anggota sekte agama sedang diperiksa karena mengalami gejala coronavirus oleh otoritas Korea Selatan pada Rabu, ketika komandan AS melaporkan kasus pertama di antara pasukan Amerika di negara itu.

Sebagian besar coronavirus novel Korea Selatan terkait dengan Gereja Shincheonji Yesus, entitas yang sering dituduh sebagai aliran sesat.

Setelah berhari-hari memuncak kemarahan publik, kelompok rahasia Shincheonji menyerahkan daftar 212.000 anggota, kata pemerintah.

Otoritas lokal di seluruh negeri - yang memiliki lebih banyak kasus virus korona daripada di tempat lain di luar China - akan memeriksa apakah mereka memiliki gejala demam atau penyakit pernapasan dan menempatkan mereka di karantina di rumah jika demikian, kata wakil menteri kesehatan Kim Gang-lip.

Baca Juga: Australia Sebut Alat Tes Kit Corona Asal Tiongkok Berbahaya Bagi Kesehatan

www.jualbuy.com

Shincheonji mengklaim pendirinya Lee Man-hee telah mengenakan jubah Yesus Kristus dan akan membawa 144.000 orang ke surga pada hari penghakiman.

Seorang anggota wanita berusia 61 tahun menderita demam pada 10 Februari, tetapi menghadiri setidaknya empat kebaktian gereja di Daegu - kota terbesar keempat di negara itu dan pusat penyebarannya - sebelum didiagnosis.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) melaporkan 284 infeksi baru pada hari Rabu - peningkatan harian terbesar sampai saat ini - menjadikan penghitungan nasional secara keseluruhan menjadi 1.261, dengan jumlah kematian meningkat menjadi 12.

Sebagian besar - lebih dari 80 persen - infeksi baru hari Rabu berada di Daegu dan provinsi tetangga Gyeongsang Utara, yang di antara mereka merupakan bagian terbesar dari total nasional.

Seorang tentara Amerika yang ditempatkan di Camp Carroll 30 kilometer utara Daegu dinyatakan positif terkena virus itu, kata para komandan, infeksi pertama di antara 28.500 pasukan stasiun Washington di Selatan untuk mempertahankannya melawan Korut yang bersenjata nuklir.

Serviceman berusia 23 tahun itu telah dikarantina di rumahnya, kata Pasukan AS Korea, seraya menambahkan bahwa pihaknya sedang melakukan "pelacakan kontak" untuk menentukan apakah tentara lain telah diekspos.

Baca Juga: Cerita Keren Dibalik Penemuan Sumpit yang Jarang Diketahui

Iklan Riau1

Jalan-jalan Daegu - berpenduduk 2,5 juta - sebagian besar telah sepi berhari-hari, terlepas dari antrian panjang di beberapa toko dengan masker untuk dijual.

Pihak berwenang telah mendesak masyarakat untuk berhati-hati ekstra, menyarankan warga untuk tinggal di rumah jika mereka mengalami demam atau gejala pernapasan.

Tetapi mereka mengatakan mereka tidak mempertimbangkan untuk mengunci kota seperti yang dilakukan Cina untuk Wuhan, tempat virus pertama kali muncul.

Sejumlah acara telah dibatalkan atau ditunda karena wabah telah menyebar di ekonomi terbesar ke-12 di dunia, dari konser K-pop hingga awal musim sepak bola K-league dan kejuaraan World Team Table Tennis, sementara museum dan tempat-tempat umum lainnya telah ditutup.

Di Daegu, Perdana Menteri Chung Sye-kyun mengatakan dalam pertemuan bahwa pemerintah akan "mengerahkan semua sumber daya dan sarana" untuk mencoba mengendalikan wabah tersebut.

Korea Selatan memiliki sistem medis yang maju, pers yang bebas dan budaya akuntabilitas publik yang kuat, dan para pengamat mengatakan bahwa statistik kesehatannya dapat dirawat dengan percaya diri.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...