Jumat, 05 Juni 2020

INTERNASIONAL

Virus Corona Membuat Yunani Semakin Dekat Dengan e-governance

news24xx


Virus Corona Membuat Yunani Semakin Dekat Dengan e-governance Virus Corona Membuat Yunani Semakin Dekat Dengan e-governance

RIAU1.COM - Krisis coronavirus telah memaksa Yunani untuk mengambil langkah cepat untuk mengomputerisasi layanan sipilnya yang lamban dan terlambat memperkenalkan e-governance di salah satu digital laggards terburuk Uni Eropa, kata para ahli.

Setelah merekam kematian koronavirus pertamanya pada 12 Maret, Athena mengambil langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya sama sekali.

Diomidis Spinellis, kepala departemen ilmu pengetahuan dan teknologi manajemen di Universitas Ekonomi Athena, mengatakan bahwa krisis COVID-19 "mempercepat" pergantian digital Yunani - meskipun para kritikus mengatakan negara ini masih harus menempuh jalan panjang.

Baca Juga: Lahir Dari Siaran Radio, Drakor Lalu Membius Pemirsa Lewat Layar Kaca

www.jualbuy.com

Antara 23 Maret hingga 4 Mei, ketika kuncian nasional diberlakukan, orang-orang Yunani diminta untuk memberi tahu pihak berwenang ketika meninggalkan rumah mereka. Layanan SMS khusus diperkenalkan bagi mereka yang tidak dapat mencetak formulir khusus yang dibuat oleh pemerintah.

Akhirnya, sekitar 110 juta pesan dikirim secara gratis selama periode ini, dalam inisiatif yang dipuji oleh OECD.

Pemerintah juga meluncurkan gov.gr, sebuah platform online yang menggabungkan semua layanan publik dan menyederhanakan akses online.

Menteri tata kelola digital Yunani Kyriakos Pierrakakis mengatakan platform tersebut membebaskan ribuan pengguna - terutama kelompok-kelompok berisiko tinggi - karena harus muncul di layanan publik, karena mereka sekarang dapat menandatangani dokumen secara digital.

Sebelumnya di layanan sipil "kehadiran fisik (oleh publik) adalah norma dan kegiatan terpencil pengecualian," kata Pierrakakis kepada AFP.

Pada tahun 2019, Yunani berada di antara lamban Uni Eropa dalam kinerja digital, peringkat 25 di Ekonomi Digital dan Indeks Masyarakat yang diterbitkan oleh Komisi Eropa.

Pada tahun yang sama, sekitar 20 persen populasi aktif tidak memiliki akses ke internet, hampir dua kali lipat rata-rata UE 10 persen menurut angka Eurostat.

Nikos Smyrnaios, seorang associate professor media digital di universitas Toulouse, mengatakan krisis utang Yunani 2010-2018 telah memaksa negara itu untuk merombak layanan sipil "kuno" -nya, tetapi prosesnya sering "serampangan".

"Semoga saja trennya tidak berhenti begitu kita keluar dari keadaan darurat ini," kata Spinellis.

Tidak semuanya berjalan sesuai rencana.

Pada 11 Mei, pemerintah menghadapi kritik setelah kerumunan besar berkumpul di luar kantor utama Athena perusahaan listrik negara PPC yang baru dibuka untuk menyelesaikan tagihan.

Pejabat kemudian menegaskan bahwa pelanggan telah menerima peringatan yang cukup bahwa sebagian besar transaksi dapat ditangani secara online atau melalui telepon.

Baca Juga: Ini Dia Sejarah Minuman Fermentasi Pertama di Dunia

Banyak pengguna menyesali kurangnya bandwidth jaringan, sementara mencatat bahwa rumah mereka sendiri tidak dapat diubah menjadi area kerja kantor dengan cepat ketika saklar dikunci pada bulan Maret.

"Kami merayakan hilangnya faks pada tahun 2020," cemooh Dimitris Tsingos, seorang pengusaha teknologi dan pendiri asosiasi startup Hellenic.

"Ada upaya oleh pemerintah tetapi itu hampir tidak revolusioner ... masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan," katanya.

Diamanto Zafiraki, seorang karyawan kementerian ekonomi yang berusia 38 tahun, memiliki laptop pribadinya untuk diajak bekerja sama, tetapi harus berbagi dengan anak kembarnya yang berusia delapan tahun ketika waktunya untuk mengerjakan pekerjaan rumah.

"Saya tidak memiliki area kerja khusus di rumah. Saya bekerja dari dapur saya, menggunakan peralatan yang tidak dibuat untuk tujuan ini," katanya.

Zafiraki juga sering menghadapi koneksi yang lambat dan gangguan perangkat lunak.

"Ini menghabiskan banyak waktu dan energi saya, dan bekerja dengan rekan kerja jauh lebih sulit di kejauhan," katanya.

Dengan ribuan murid sekolah di rumah karena terkunci, proses pendidikan berlanjut online terutama karena inisiatif dan kegigihan para guru itu sendiri, kata Thanasis Goumas, anggota senior asosiasi guru.

"Kementerian pendidikan tidak memberikan pedoman atau peralatan selama periode ini," kata Goumas kepada AFP.

Goumas juga mencatat bahwa banyak siswa sekolah tidak memiliki komputer di rumah, atau koneksi internet.

Dan ada kegemparan di antara serikat guru awal bulan ini ketika kementerian pendidikan mengumumkan bahwa kamera akan didirikan di kelas selama jam mengajar, untuk memungkinkan siswa tidak menghadiri sekolah untuk mengikuti kursus dari rumah.

"Pemerintah mengklaim ini membantu pembelajaran jarak jauh, tetapi (sekolah) bukan reality show. Kami sepenuhnya menentang ini," kata Goumas, mengutip kemungkinan pelanggaran hak privasi.





loading...
Loading...