Sabtu, 29 Februari 2020

MERANTI

Jelang Imlek, Jeruk Mandarin Asal Malaysia Beredar di Meranti

news24xx


Penampakan Jeruk Mandarin Asal Malaysia di sejumlah minimarket di Selatpanjang Penampakan Jeruk Mandarin Asal Malaysia di sejumlah minimarket di Selatpanjang

RIAU1.COM - Perayaan imlek bagi warga Tionghoa sangat identik denga buah jeruk. Jelang perayaan Imlek, yang hanya tinggal hitungan hari, berbagai jeruk Mandarin asal negeri Jiran Malaysia mulai membanjiri sejumlah pasar dan minimarket di Kota Selatpanjang, Kepulauan Meranti, Riau.

Menurut warga Tionghoa, jeruk ini memiliki makna tersendiri dan tak heran kalau buah ini diyakini sebagai buah pembawa rejeki dan hanya ada saat perayaan imlek.

Mengenai masuknya jeruk dari Malaysia yang telah juga beredar bebas di pasaran, Balai Karantina Pertanian Hewan dan Tumbuh-tumbuhan Wilayah Kerja (Wilker) Selatpanjang merasa kecolongan.

Baca Juga: 98 Personil Gabungan Dari Polda Riau Turun Ke Meranti

www.jualbuy.com

"Kata Beacukai ada surat masuk tentang dispensasi masuknya buah untuk kebutuhan Imlek. Tapi di kami kok tak ada," kata Kepala Balai Karantina Pertanian Hewan dan Tumbuh-tumbuhan Wilayah Kerja (Wilker) Selatpanjang, Drh Abdul Aziz Nasution, Selasa (20/1/2020).

Terhadap barang yang sudah beredar, pihak karantina tidak bisa melakukan penyitaan karena hal itu sudah diluar kewenangan mereka.

"Yang sudah terlanjur beredar ini kita bingung jadinya, karena ini bukan lagi gawenya kita. Wewenang kita kan adanya di pemasukan dan pengeluaran. Biasanya ada dilakukan rapat koordinasi, tapi tahun ini kok tidak ada," kata Aziz.

Baca Juga: Wabup Meranti Buka Pelatihan Kades Se Meranti

Iklan Riau1

Sementara itu, Kepala Dinas Perdagangan, Perindustrian, Koperasi dan UKM (Disdagprinkop-UKM) Kepulauan Meranti, Aza Fahroni mengatakan bahwa pihaknya sudah melakukan pengajuan impor khusus Imlek sama seperti tahun-tahun sebelumnya.

"Kita ada mengajukan surat ke kementerian tahun ini terkait impor khusus untuk kebutuhan Imlek yang pada prinsipnya barang itu tidak boleh keluar dari wilayah Kepulauan Meranti, namun belum ada tanggapan sampai saat ini," kata Aza.

Terkait adanya barang yang sudah beredar, Aza sangat menyesalkan hal ini. Menurutnya pengawasan pertama terhadap adanya barang masuk merupakan kewenangan Beacukai.

"Terkait yang sudah beredar, itu diluar kontrol kita. Kalau menurut kita sendiri pengawasan pertama adalah beacukai yang menseleksi adanya barang masuk  dari luar, kalau pun sudah beredar tentu ini kami laporkan ke provinsi karena mereka yang punya tugas dan kewenangan untuk mengawasi barang beredar. Dan ini akan segera kita koordinasikan dengan mereka, karena dari mereka ada juga rencana mau turun ke Meranti," ujar Aza.
 





Loading...