Senin, 20 September 2021

SIAK

Ayah Cabuli Anak Sendiri di Siak, Mengaku Dipengaruhi Hal Gaib

news24xx


Ilustrasi/Net Ilustrasi/Net

RIAU1.COM - Pelarian IAS (nama samaran) selama tiga minggu akhirnya berakhir, setelah personel Polsek Kerinci Kanan menangkapnya di Jalan Raya Pertamina, Kampung Rawangkao, Kecamatan Lubuk Dalam, saat IAS melintas dengan sepeda motornya.

Baca Juga: Prokes Ketat di Hari Pertama Istana Siak Dibuka Lagi



MH02 | Bea dan Cukai

www.jualbuy.com

"IAS adalah pelaku pencabulan terhadap anak kandungnya sendiri bernama DN (nama samaran) yang masih di bawah umur. Perbuatan itu terjadi di sebuah areal perkebunan kelapa sawit Kampung Delima Jaya SP 1 Kecamatan Kerinci Kanan. Pada Jumat, 6 Agustus 2020 Pukul 21.30 WIB," ungkap AKP M Reza, kata Kapolsek Kerinci Kanan, AKP M Reza, Senin (13/9/2021).

Kemudian, perbuatan bejat pelaku diketahui pada 24 Agustus 2021 pukul 22.00 WIB. Korban menangis dan mengadukan perbuatan pelaku kepada nenek dan tante korban. Mendengar pengakuan dari cucunya tersebut, nenek korban pergi ke rumah pelaku dan mendapati rumah pelaku dalam keadaan kosong, diduga pelaku telah melarikan diri. Selanjutnya nenek korban didampingi Kepala Desa, RT, dan RW melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Kerinci Kanan.

Pada Senin, 13 September 2021 personel Polsek Kerinci Kanan mendapatkan informasi bahwa pelaku yang melarikan diri akan kembali ke Kerinci Kanan untuk mengurus surat serta administrasi pindah.

Pelaku yang sedang melintas di Jalan Raya Pertamina, pukul 11.00 WIB diringkus petugas serta mengakui perbuatan bejatnya terhadap anak kandungnya sendiri.

"Saat diinterogasi, pelaku melakukan hal bejat itu karena adanya bisikan serta dipengaruhi hal ghaib," ujar AKP M Reza.

Baca Juga: Istana Siak Dibuka Lagi, Wabup dan Gubri Beri Pesan Khusus

Pasal yang diterapkan kepada tersangka adalah Pasal 81 ayat (1) atau (2) dan atau Pasal 82 ayat (1) UU RI No 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Menjadi Undang-Undang Jo Pasal 76D dan atau Pasal 76E UU RI No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU RI No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 20 Tahun penjara.*
 





loading...
Loading...