Selasa, 10 Desember 2019

BISNIS

Rini Soemarno Mau Rombak BUMN, Ini Respon Jenderal Moeldoko

news24xx


Menteri BUMN Rini Soemarno.  Menteri BUMN Rini Soemarno.

RIAU1.COM - Rini Soemarno mau merombak BUMN.

Akhir bulan ini, manajemen lima perusahaan BUMN tampaknya mulai deg-degan.

Pasalnya lima BUMN tersebut akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) dengan agenda evaluasi kinerja semester I-2019 dan pergantian pengurus, baik komisaris maupun direksi.

Seperti dilansir CNBC Indonesia, Selasa, 13 Agustus 2019, RUPSLB tersebut akan digelar secara simultan dan berurutan sejak 28 Agustus hingga 2 September mendatang, seperti dikutip berdasarkan data keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (12/8/2019).

Baca Juga: Diduga Mencuri Lirik Lagunya, Genius Gugat Google Rp 700 Miliar

www.jualbuy.com 

Padahal sebelumnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam sidang kabinet beberapa waktu lalu melarang seluruh menteri Kabinet Kerja mengeluarkan kebijakan strategis termasuk merombak jajarannya, termasuk direksi perusahaan pelat merah.

Terkait rencana Menteri BUMN Rini Soemarno ini, Kepala Staf Kepresidenan Jenderal TNI Purn Moeldoko pun angkat suara.



"Itu perintah. Apa yang disampaikan dalam sidang kabinet kan perintah. Harus diikuti. Mestinya begitu," kata Moeldoko di kompleks kepresidenan, Jakarta, Senin (12/8/2019).

Moeldoko menegaskan setiap menteri Kabinet Kerja harus mematuhi instruksi langsung yang diberikan kepala negara. Termasuk dalam hal perombakan jabatan maupun direksi BUMN.

"Itu kan moral obligation bagi pejabat negara begitu," tegasnya. 

Sebagai informasi kelima BUMN yang akan menggelar RUPSLB yakni empat bank BUMN (tiga di antaranya bank BUKU IV dengan modal inti di atas Rp 30 triliun), dan satu perusahaan gas yang masuk di bawah kendali PT Pertamina (Persero) yakni PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS). 

Keempatnya PT Bank Mandiri (Persero) Tbk/(BMRI) yang akan menggelar RUPSLB pada 28 Agustus di Menara Mandiri dan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk/BBTNpada 28 Agustus di Gedung Menara BTN. 

Sehari berikutnya giliran PGAS yang menggelar RUPSLB pada 30 Agustus di Four Seasons Hotel, dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk/BBNI pada 30 Agustus di Menara BNI. 

Terakhir, ada PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk/BBRI yang akan menyelenggarakan RUPSLB pada 2 September dengan lokasi di kantor pusat BRI. 

"Mata acara ini merupakan usulan Menteri BUMN [Rini Soemarno] sebagai pemegang saham, berdasarkan surat nomor S-726/MBU/S/07/2019 tanggal 9 Juli 2019 perihal permintaan penyelenggaraan RUPSLB," tulis pengumuman RUPSLB Bank Mandiri. 

Baca Juga: Selain Konflik Garuda-Sriwijaya, Tren Melorotnya Penumpang Juga Bikin Jumlah Pesawat Menurun Saat Natal dan Tahun Baru

Iklan Riau1  

Sebelumnya Deputi Jasa Keuangan, Survei dan Konsultan Kementerian BUMN Gatot Trihargo mengatakan memang ada lima BUMN yang akan melaksanakan RUPSLB dan semuanya berstatus perusahaan terbuka di BEI. 

Tujuan pelaksanaan RUPSLB tersebut untuk melihat kinerja laporan keuangan selama semester I-2019 dan untuk perubahan susunan pengurus perseroan (direksi dan komisaris). 

"Manajemen bisa mengusulkan agenda tambahan untuk aksi korporasi yang perlu persetujuan pemegang saham seperti akuisisi dan penerbitan bond [obligasi]," kata Gatot dalam siaran persnya, Kamis (18/7/2019).

R1/Hee 





Loading...