Kamis, 28 Januari 2021

GAYA-HIDUP

Sinopsis Film 6 Days, Aksi Kelompok Militer Elit Bebaskan Sandera saat Penyerangan Kedubes Iran di London

news24xx


Film 6 Days Film 6 Days

RIAU1.COM - Film 6 Days tayang dalam program Bioskop TransTV, Sabtu 28 November 2020 malam, sekitar pukul 20.00 WIB.

Film bergenre laga aksi perang yang dirilis tahun 2017 ini, digarap sutradara Toa Fraser dan dibintangi Jamie Bell, Abbie Cornish dan sejumlah aktor lainnya.

Dilansir Wartakota.com, film ini bermula pada 30 April 1980, enam orang Arab Iran menyerbu Kedutaan Besar Iran yang terletak di 16 Gerbang Pangeran, Kensington di London dan menahan setidaknya 26 sandera.

Orang-orang penting telah dipanggil oleh insiden tersebut, termasuk anggota SAS yang dipimpin oleh Lance Kopral Rusty Firmin, reporter BBC Kate Adie, dan Kepala Inspektur Max Vernon dari Kepolisian Metropolitan.

Pihak berwenang menerima telepon dari pemimpin teroris, Salim, menuntut pembebasan 91 tahanan Arab di Iran, atau mereka akan membunuh sandera pada siang hari keesokan harinya.

Pada Hari 2, Max bernegosiasi dengan Salim melalui telepon, mengatakan bahwa Max akan membantunya dengan cara apa pun untuk menghindari kekerasan. Tim SAS bersiap menyerbu gedung sebelum tengah hari, tetapi Salim melepaskan satu sandera, karena sakit.

Baca Juga: Peduli Covid-19, Foskor Riau Berbagi Masker Gratis di Kelurahan Tangkerang Selatan Pekanbaru



www.jualbuy.com

Setelah Max memberikan makanan untuk para teroris, Salim dengan enggan setuju untuk memperpanjang tenggat waktu hingga 48 jam, menuntut perjalanan yang aman ke Bandara Heathrow ditemani oleh duta besar dari Liga Arab.

Pada Hari 3 dan 4, Salim menelepon lagi, meminta untuk berbicara dengan duta besar. Tangan kanan Salim, Faisal, menyandera satu orang untuk dibunuh. Namun, otoritas Iran menolak menjadi bagian dari negosiasi.

Salim menelepon Max, menuntut untuk berbicara dengan BBC, dan Max dengan enggan setuju. Setelah itu, Salim dengan enggan membebaskan sandera lagi.

Sementara itu, tim SAS menyiapkan rencana untuk menyelamatkan para sandera saat mereka berada di dalam bus dalam perjalanan ke bandara, tetapi rencana ini diveto oleh Perdana Menteri, yang bersikeras bahwa pemerintah tidak akan menyerah kepada teroris mana pun.

Tuntutan, bahkan secara kosmetik. Dengan enggan, SAS kembali ke rencana semula untuk menyerbu gedung. Pada hari ke-5, sesuai permintaan Salim, BBC World Service menyiarkan pernyataan para teroris tersebut, dengan alasan tindakan mereka sebagai penindasan oleh pemerintah Iran di Arabistan.

Baca Juga: 8 Kontestan Asal Riau Ikuti LIDA 2021 Gelombang Kedua

Mendengar kabar tersebut, Salim berterima kasih kepada Max dan membebaskan dua sandera. Pada hari ke 6, Faisal membunuh sandera setelah permintaan untuk membawa bus tidak dipenuhi.

Dengan itu, Menteri Dalam Negeri Whitelaw mengizinkan operasi SAS dan Vernon diperintahkan untuk melakukan apa pun untuk menghentikan atau mengalihkan perhatian teroris dari serangan tersebut.

Selama penyerangan, yang dipimpin oleh Firmin, Salim dan empat teroris lainnya terbunuh, dengan mengorbankan salah satu sandera dan tidak ada satupun orang SAS.

Saat para sandera dibawa keluar, Firmin mengenali Faisal bersembunyi di antara mereka dan menembaknya di perut sebelum Faisal dapat menggunakan granat. Di luar Kedutaan, para sandera ditahan dan digeledah, mengungkap teroris keenam dan terakhir mencoba bersembunyi di antara mereka, dan dia ditangkap.

Vernon yang terguncang menelepon istrinya untuk meyakinkannya bahwa dia aman, dan tim SAS kembali ke Hereford, mendengar pujian berlebihan dari Perdana Menteri dan Kepolisian Metropolitan di radio.





loading...
Loading...