Jumat, 28 Februari 2020

INTERNASIONAL

Kini Terungkap, 11 Orang Tentara AS Kena Serangan Rudal Iran

news24xx


Ilustrasi serangan rudal Iran ke markas pasukan AS di Irak.  Ilustrasi serangan rudal Iran ke markas pasukan AS di Irak.

RIAU1.COM - Kini baru terungkap. Ternyata serangan rudal Iran ke markas pasukan AS di Irak membuat 11 Tentara AS luka luka. 

Komando Pusat Militer Amerika Serikat  (US Central Command) melaporkan setidaknya 11 personel terluka akibat serangan rudal Iran ke pangkalan militer mereka di negara Irak pada 8 Januari lalu.

Baca Juga: Pemerintah Korea Selatan Memulai Pemeriksaan Virus Corona Terhadap Lebih Dari 200.000 Jemaat Gereja Shincheonji Yesus

www.jualbuy.com


Hal itu mengklarifikasi pernyataan militer AS sebelumnya yang mengklaim bahwa tidak ada korban dalam serangan tersebut.

"Beberapa personel dirawat karena gejala gegar otak akibat ledakan dan masih dalam penilaian, sementara tidak ada anggota militer AS yang tewas dalam serangan Iran 8 Januari di pangkalan udara al-Assad," ucap juru bicara US Central Command, Kapten Bill Urban, melalui sebuah pernyataan pada Kamis (16/1).
 

Urban juga menuturkan beberapa hari setelah serangan itu terjadi sebagian pasukan AS di pangkalan udara al-Assad dipindahkan dengan alasan keamanan.


Selain menerjang pangkalan Ain al-Asad, Iran juga melepaskan belasan rudal dan sejumlah roket ke pangkalan di Erbil pada Selasa malam (7/1) hingga Rabu (8/1) pagi.


Dikutip AFP, serangan ke dua basis militer itu diluncurkan Iran sebagai balasan atas serangan drone AS yang telah menewaskan jenderalnya, Qasem Soleimani, pada 3 Januari lalu.

Saat serangan rudal Iran itu berlangsung, Urban menuturkan sebagian besar dari total 1.500 tentara AS yang berada di pangkalan al-Assad telah berlindung di dalam bunker bawah tanah menyusul sirine peringatan yang berbunyi beberapa waktu sebelumnya.

Baca Juga: Bocah Australia yang Alami Intimidasi di Sekolah Akan Menyumbangkan Ratusan Juta Untuk Badan Amal

Iklan Riau1  
 

Pernyataan militer sebelumnya menuturkan serangan Iran itu menyebabkan kerusakan material yang cukup signifikan, namun tak menyebabkan jatuh korban, seperti dilansir CNN Indonesia, Jumat, 17 Januari 2020.

Presiden Donald Trump saat itu juga mengatakan bahwa tidak ada warga Amerika yang terluka dalam serangan tersebut.

R1 Hee. 





Loading...