Minggu, 07 Juni 2020

INTERNASIONAL

Lima Orang Tewas dan 90 Orang Terluka Dalam Kekerasan di Ibukota India

news24xx


Lima Orang Tewas dan 90 Orang Terluka Dalam Kekerasan di Ibukota India Lima Orang Tewas dan 90 Orang Terluka Dalam Kekerasan di Ibukota India

RIAU1.COM -  Setidaknya lima orang tewas dan sekitar 90 lainnya cedera dalam bentrokan di ibukota India selama protes atas undang-undang kewarganegaraan baru, kata seorang pejabat senior rumah sakit kepada Reuters, Selasa.

"Beberapa orang yang dibawa memiliki luka tembak," Dr Rajesh Kalra, pengawas medis tambahan di Rumah Sakit Guru Teg Bahadur, mengatakan tentang bentrokan Senin.

Bentrokan meletus antara ribuan yang menunjukkan untuk dan menentang hukum kewarganegaraan yang baru. Polisi menggunakan gas air mata dan granat asap, tetapi berjuang untuk membubarkan kerumunan melempar batu.

Baca Juga: Ada Campur Tangan AS Sepanjang Sejarah Perang Korea Utara dan Korea Selatan

www.jualbuy.com

Satu polisi termasuk di antara mereka yang tewas dalam kekerasan yang meletus tepat sebelum kunjungan perdana Presiden AS Donald Trump ke ibu kota. Trump dan Perdana Menteri India Narendra Modi dijadwalkan bertemu pada hari Selasa di tempat yang terletak beberapa mil jauhnya dari tempat bentrokan terjadi.

Ketegangan di beberapa bagian kota tetap tinggi pada hari Selasa dengan sekolah-sekolah tetap tutup di beberapa daerah, di tengah laporan berita tentang bentrokan baru. Setidaknya lima stasiun metro di kota ditutup.

Bentrokan pada hari Senin adalah di antara yang terburuk terlihat di Delhi sejak protes terhadap Citizenship Amendment Act (CAA) dimulai pada awal Desember. Ibukota India telah menjadi sarang protes terhadap hukum, yang memudahkan jalur non-Muslim dari tiga negara tetangga yang didominasi Muslim untuk mendapatkan kewarganegaraan India.

Baca Juga: Lahir Dari Siaran Radio, Drakor Lalu Membius Pemirsa Lewat Layar Kaca

Hal ini menimbulkan tuduhan bahwa Modi dan nasionalis Hindu-nya Partai Bharatiya Janata (BJP) merusak tradisi sekuler India. BJP membantah ada bias terhadap lebih dari 180 juta Muslim minoritas di India, tetapi para penentang telah melakukan protes dan berkemah di bagian-bagian New Delhi selama dua bulan.

 

 

 

 

R1/DEVI





loading...
Loading...