Minggu, 29 Maret 2020

SIAK

Bupati Alfedri Imbau Penghulu Kampung Patuhi Arahan Mendagri Terkait Fasilitasi Perpustakaan

news24xx


Bupati Siak, Alfedri Bupati Siak, Alfedri

RIAU1.COM - Rendahnya tingkat literasi di Indonesia tidak hanya disebabkan oleh rendahnya minat dan budaya membaca ditengah-tengah masyarakat, tapi juga disebabkan akses terhadap perpustakaan yang minim khususnya di pedesaan. Padahal, sebagian besar masyarakat Indonesia banyak yang tinggal di desa-desa.

Hal tersebut disampaikan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian kepada para kepala daerah se-Indonesia, saat membuka pelaksanaan Rakornas Perpustakaan di Hotel Bidakara Jakarta, Selasa 25 Februari 2020. 

Bupati Alfedri didampingi Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Siak turut menghadiri pelaksanaan Rakornas yang diharapkan mampu menjadi momentum dalam mendukung gerakan literasi di berbagai sektor tersebut, dengan mengusung  tema kegiatan 'Innovasi dan Kreativitas Pustakawan dalam Penguatan Budaya Literasi Untuk Mewujudkan SDM Unggul Indonesia Maju'. 

"Desa punya anggaran Rp 1 miliar per tahun. Ini bisa digunakan untuk membuat perpustakaan desa. (Dana desa) jangan masuk ke rekening pribadi atau untuk beli mobil," tegas Tito yang  disambut tepuk tangan peserta Rakornas.

Baca Juga: Pemkab Siak Salurkan Bantuan Sembako Bagi Warga ODP Virus Corona yang Kurang Mampu

www.jualbuy.com

Mantan Kapolri itu meminta kepala daerah untuk ikut dalam menyediakan bahan bacaan bagi masyarakat. "Kepala daerah hendaknya turut mendukung ketersediaan bahan bacaan bagi masyarakat. Banyak daerah yang belum paham persoalan tentang minat baca" ujarnya. 

Bupati Siak Alfedri usai mengikuti kegiatan tersebut menghimbau para Penghulu di Kabupaten Siak untuk segera membuat perpustakaan kampung, sesuai arahan Mendagri dalam Rakornas.

Bagi kampung yang belum memiliki Perpustakaan, Alfedri berharap para penghulu dapat mengalokasikan anggaran dari Dana Desa mulai Tahun 2020 ini. 

"Sejauh ini kita sudah melaksanakan arahan Pak Mendagri tersebut. Dari 122 kampung yang ada di Kabupaten Siak, tinggal 34 kampung saja yang saat ini masih belum memiliki perpustakaan," sebut Alfedri.

Baca Juga: Wali Murid Jemput Soal Ujian Semester Kesekolah di MDTA Syahabuddin Siak

Iklan Riau1
  
Alfedri juga menginstruksikan Dinas Pemberdayaan Masyarakat Kampung agar mengarahkan para Penghulu Kampung dalam membuat prioritas penganggaran. Sehingga kampung dapat diarahkan untuk melaksanakan pengadaan buku di Perpustakaan Kampung, yang sesuai dengan kebutuhan karakteristik kampung masing-masing. 

Perhatian besar yang diberikan untuk pengembangan perpustakaan hingga di kampung-kampung tersebut, menandakan bahwa literasi memiliki peran penting dalam mewujudkan sumber daya manusia yang unggul, mandiri dan mampu berdaya saing di era global. Hal ini sesuai dengan peran strategis perpustakaan dalam mewujudkan masyarakat berpengetahuan dan berkeahlian.  

"Kita sedang berupaya  merubah mindset masyarakat bahwa perpustakaan itu hanya sebagai gudang buku. Padahal sesungguhnya persepsi yang perlu dipahami pada saat ini bahwa perpustakaan adalah tempat akselerasi dan sarana transfer ilmu pengetahuan" sebutnya. 

Saat ini, Dinas Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Siak telah menyediakan layanan perpustakaan digital yang dapat di unduh di aplikasi playstore.  Pengunjung dapat membaca e-book di aplikasi yang bernama i-Siak baik secara online maupun offline.





Loading...