Rabu, 22 Januari 2020

BISNIS

Hingga November 2019, Neraca Dagang Indonesia Defisit 1,33 Miliar Dolar AS

news24xx


Ilustrasi uang Dolar AS dan Rupiah.  Ilustrasi uang Dolar AS dan Rupiah.

RIAU1.COM - Neraca perdagangan luar negeri Indonesia masih defisit.  Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan November 2019 tercatat mengalami defisit sebesar US$1,33 miliar.

Baca Juga: Komisi XI DPR Usul OJK Dibubarkan, Fungsi Pengawasan Dikembalikan ke BI

www.jualbuy.com 

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, defisit tersebut sejalan dengan kinerja impor November 2019 yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kinerja ekspor November 2019.

"Secara total kinerja impor November 2019 mencapai US$15,34 miliar sehingga kalau dibandingkan dengan kinerja ekspor, terjadi defisit sebesar US$1,33 miliar," katanya, Senin (16/12/2019), seperti dilansir bisnis.com. 

Menurutnya, defisit pada November 2019 ini masih jauh lebih baik jika dibandingkan dengan defisit November 2018 sebesar US$2,05 miliar,” jelasnya.

Kinerja impor November tercatat naik sebesar 3,94% dibandingkan dengan Oktober 2019.

Sementara itu, kinerja ekspor pada November 2019 tercatat US$14,01 miliar atau turun 6,17 persen dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Suhariyanto mengatakan, penyebab ekspor turun adalah ekspor nonmigas turun 7,92 persen dari US$14,01 miliar pada Oktober 2019 menjadi US$12,90 miliar pada November 2019.

"Penurunan ekspor nonmigas ini terjadi pada komoditas HS 26 bijih, kerak, dan logam, HS 72 besi dan baja, kemudian HS 27," ujarnya.

Sementara itu, untuk ekspor migas masih mengalami peningkatan sebesar 20,66% dari US$0,92 milira pada Oktober 2019 menjadi US$1,11 miliar pada November 2019.

Baca Juga: Penyadapan Minyak Ilegal Membuat Chevron Merugi Hingga Puluhan Milyar

Iklan Riau1  

Kinerja ekspor November 2019 juga mengalami penurunan sebesar 5,67% dibandingkan dengan periode yang sama 2019 sebesar US$14,85 miliar.

R1 Hee. 





Loading...