Minggu, 23 Februari 2020

BISNIS

Facebook Meminta Maaf Atas Insiden Terjemahan Vulgar Nama Pemimpin Tiongkok

news24xx


Facebook Meminta Maaf Atas Insiden Terjemahan Vulgar Nama Pemimpin Tiongkok Facebook Meminta Maaf Atas Insiden Terjemahan Vulgar Nama Pemimpin Tiongkok

RIAU1.COM - Facebook Inc mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya bekerja untuk mencari tahu bagaimana nama pemimpin China Xi Jinping muncul sebagai "Tuan Shithole" dalam posting di platformnya ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dari Burma, meminta maaf atas pelanggaran yang disebabkan dan mengatakan masalah telah diperbaiki.

Kesalahan terungkap pada hari kedua kunjungan presiden ke negara Asia Tenggara, di mana Xi dan penasihat negara Aung San Suu Kyi menandatangani lusinan perjanjian yang mencakup rencana infrastruktur besar-besaran yang didukung Beijing.

Baca Juga: China Menangguhkan Lebih Banyak Hukuman Atas Barang-barang Buatan AS Setelah Gencatan Senjata Perdagangan

www.jualbuy.com

Sebuah pernyataan tentang kunjungan yang dipublikasikan di halaman Facebook resmi Suu Kyi itu dipenuhi dengan referensi ke "Mr Shithole" ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, sementara judul di jurnal berita lokal Irrawaddy muncul sebagai "Dinner honors president shithole".

Tidak jelas berapa lama masalah ini berlangsung tetapi fungsi terjemahan Google tidak menunjukkan kesalahan yang sama.

"Kami telah memperbaiki masalah tentang terjemahan Burma ke Bahasa Inggris di Facebook dan berupaya mengidentifikasi penyebabnya untuk memastikan bahwa itu tidak terjadi lagi," kata Facebook dalam sebuah pernyataan. "Masalah ini bukan cerminan cara produk kami bekerja dan kami dengan tulus meminta maaf atas pelanggaran yang disebabkannya."

China adalah negara terbesar di Facebook untuk pendapatan setelah Amerika Serikat, dan perusahaan teknologi itu membentuk tim teknik baru untuk fokus secara khusus pada bisnis periklanan yang menguntungkan di sana, menurut laporan Reuters pekan lalu.

Baca Juga: Penjualan Mobil China Merosot Hingga 92 Persen Pada Semester Pertama Akibat Virus Corona

Iklan Riau1

"Kami menyadari masalah terkait terjemahan Burma ke Bahasa Inggris di Facebook, dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk memperbaikinya secepat mungkin," kata juru bicara perusahaan teknologi itu dalam sebuah pernyataan.

"Masalah ini bukan cerminan cara produk kami bekerja dan kami dengan tulus meminta maaf atas pelanggaran yang disebabkannya."

Facebook telah menghadapi banyak masalah dengan terjemahan dari Burma di masa lalu. Pada tahun 2018 itu sementara menghapus fungsi setelah laporan Reuters menunjukkan alat itu menghasilkan hasil yang aneh.

Sebuah penyelidikan mendokumentasikan bagaimana perusahaan itu gagal dalam upayanya memerangi pos-pos bahasa Burma tentang Muslim Rohingya di Myanmar, sekitar 730.000 di antaranya melarikan diri dari penumpasan militer pada tahun 2017 yang menurut U.N dilakukan dengan “niat genosidal”.

Itu juga menunjukkan fitur terjemahannya cacat, mengutip sebuah pos anti-Rohingya yang menganjurkan pembunuhan Muslim yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai "Saya tidak boleh memiliki pelangi di Myanmar".

 

 

R1/DEVI





Loading...