Minggu, 23 Februari 2020

BISNIS

MUI Siap Luncurkan Fatwa Haram Melawan Netflix Karena Hal Ini

news24xx


MUI Siap Luncurkan Fatwa Haram Melawan Netflix Karena Hal Ini MUI Siap Luncurkan Fatwa Haram Melawan Netflix Karena Hal Ini

RIAU1.COM - Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengatakan bahwa mereka siap untuk mengeluarkan fatwa terhadap layanan streaming populer Netflix jika platform tersebut dilaporkan dan ditemukan telah meng-host konten "negatif".

Kepala divisi fatwa MUI Hasanuddin mengatakan platform digital, seperti media sosial dan layanan streaming, rentan terhadap jenis konten yang melanggar norma agama dan hukum di negara ini. Dia kemudian meminta sesama pembuat keputusan untuk memblokir penyedia layanan digital yang menawarkan konten seperti itu kepada pelanggan mereka di Indonesia.

"Ini termasuk konten negatif di Netflix, jika ada," kata Hasanuddin, Rabu seperti dikutip oleh tempo.co.

Baca Juga: China Menangguhkan Lebih Banyak Hukuman Atas Barang-barang Buatan AS Setelah Gencatan Senjata Perdagangan

www.jualbuy.com

Namun, Hasanuddin mengatakan MUI belum menerima laporan konten tersebut dari publik. MUI sebelumnya telah mengeluarkan fatwa terhadap karya-karya yang mengandung tindakan seksual, kekerasan, pornografi, dan terorisme yang "menyimpang", katanya.

“Jika ada anggota masyarakat yang keberatan dengan konten di Netflix dan menuntut fatwa [dewan], dewan akan mempelajari masalah ini dan melanjutkan untuk mengadakan dengar pendapat fatwa. Tidak akan lama bagi MUI untuk mengeluarkan fatwa terhadap konten negatif di Netflix, "kata Hasanuddin.

Dia kemudian menyampaikan apresiasinya atas keputusan Telkom Group untuk memblokir Netflix, dengan mengatakan bahwa raksasa telekomunikasi milik negara telah melakukan hal yang benar untuk melindungi generasi muda negara dari konten negatif.

“Keputusan Telkom Group untuk memblokir [Netflix] mewakili tanggung jawab sosial mereka untuk melindungi publik dari pekerjaan yang mengandung unsur-unsur negatif, seperti pornografi, penyimpangan seksual, kekerasan dan terorisme,” kata Hasanuddin.

Awal bulan ini, Netflix mencapai kesepakatan kemitraan senilai US $ 1 juta dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam berbagai kegiatan, termasuk lokakarya penulisan naskah, lokakarya tata kelola yang gesit, dan program pelatihan keselamatan online untuk mendukung industri film negara itu dan infrastruktur konten digital.

Baca Juga: Penjualan Mobil China Merosot Hingga 92 Persen Pada Semester Pertama Akibat Virus Corona

Iklan Riau1

Berita itu disambut dengan antusiasme di media sosial di kalangan milenium dan orang-orang yang disebut Generasi Z, dengan banyak orang membandingkan keputusan cepat Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim untuk "melanjutkan zaman" ke Telkom dan Kementerian Komunikasi dan Informasi " sikap kuno "terhadap Netflix.

Terlepas dari optimisme publik bahwa pemerintah akan mempertimbangkan kembali larangan Netflix setelah kesepakatan kemitraan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, platform streaming tetap dilarang pada penyedia seluler Telkomsel, Telkomsel dan penyedia layanan internet Indihome.

 

 

R1/DEVI





Loading...