Rabu, 01 April 2020

BISNIS

Bali Membantah Laporan Dari Media Daily Mail yang Menulis Bila Bali Berubah Menjadi Kota Hantu

news24xx


Bali Membantah Laporan Dari Media Daily Mail yang Menulis Bila Bali Berubah Menjadi Kota Hantu Bali Membantah Laporan Dari Media Daily Mail yang Menulis Bila Bali Berubah Menjadi Kota Hantu

RIAU1.COM -  Para pemangku kepentingan pariwisata Bali menolak laporan online di sebuah tabloid Inggris yang menyatakan bahwa pulau resor itu telah menjadi "kota hantu" karena penurunan jumlah wisatawan Tiongkok setelah larangan perjalanan di Indonesia.

Pemerintah Indonesia memberlakukan larangan pada semua penerbangan ke dan dari Cina daratan pada 5 Februari di tengah kekhawatiran virus corona baru menyebar ke negara itu.

"Ini bohong," kata Kepala Dinas Pariwisata Bali Putu Astawa kepada wartawan, Senin, setelah bertemu dengan para pemain industri di ibukota provinsi Denpasar.

Astawa merujuk pada sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Sabtu di Mail Online berjudul "Bali Berubah Menjadi Kota Hantu Karena Turis Asal Cina Dilarang Datang Terkait Penyebaran Virus Corona".

Baca Juga: Dukung Upaya Penanganan Wabah Corona, Ford Bakal Produksi 50 ribu Ventilator di Michigan

www.jualbuy.com

Artikel itu mengatakan bahwa "jalanan, bandara dan kota di Bali tidak bernyawa" dan bahwa "pusat perbelanjaan telah dibiarkan kosong" setelah larangan perjalanan yang tidak ditentukan.

Sementara Astawa mengkonfirmasi bahwa Bali telah mengalami penurunan dalam jumlah kedatangan wisatawan Tiongkok, namun dia mengatakan bahwa kedatangan wisatawan dari negara lain tetap stabil.

“Jumlah kedatangan wisatawan yang menurun hanya [mempengaruhi] pasar Cina, atau sekitar 25 hingga 27 persen dari total kedatangan wisatawan. Pasar lain masih sesuai jadwal dan sejauh ini belum ada pembatalan, ”katanya.

Ketua Asosiasi Hotel Bali Ricky Putra setuju dengan Astawa, mengatakan bahwa "wisatawan dari negara lain masih datang ke Bali".

Setelah Australia, Cina menyumbang jumlah kedatangan wisatawan asing terbesar kedua di Bali pada tahun 2019, dengan catatan Statistik Indonesia (BPS) menunjukkan bahwa 1,1 juta dari 6,3 juta turis asing ke Bali berasal dari Cina.

Baca Juga: Imbas Wabah Corona, WhatsApp Batasi Pengiriman Video Maksimal Hanya 15 detik

Iklan Riau1

Ricky mengatakan bahwa dalam hal manfaat ekonomi, wisatawan dari negara-negara Eropa, Australia dan Amerika Serikat sebenarnya menyumbang lebih banyak pendapatan untuk provinsi karena mereka biasanya tinggal di Bali lebih lama daripada turis Tiongkok.

Wisatawan dari Tiongkok biasanya tinggal empat hingga lima hari sementara turis Eropa, Australia, dan Amerika umumnya tinggal dua hingga empat minggu di resor pulau itu, katanya.

"Ini berarti sekitar 500.000 turis Tiongkok setara dengan sekitar 120.000 hingga 150.000 wisatawan Eropa," katanya, merujuk pada rata-rata lama tinggal.

Larangan perjalanan mencakup semua penerbangan ke dan dari China dan untuk sementara melarang fasilitas visa-on-arrival dan bebas visa untuk warga negara Tiongkok. Hal ini juga mencegah semua pelancong yang telah tinggal setidaknya dua minggu di Cina daratan untuk mengunjungi atau transit di Indonesia.

Larangan itu diberlakukan sebagai langkah untuk mencegah penyebaran virus corona baru yang berasal dari Wuhan, provinsi Hubei, yang telah menewaskan lebih dari 1.000 orang di Cina daratan dan menyebar ke 28 negara hingga saat ini.

Astawa, bagaimanapun, tetap optimis bahwa pariwisata Bali akan tetap kuat meskipun ada larangan, terutama karena tidak ada kasus yang dikonfirmasi dari coronavirus telah terdeteksi di pulau resor.

Tidak ada kasus yang dikonfirmasi telah dicatat di Indonesia.

"Pemerintah telah mengambil berbagai langkah untuk mencegah penyebaran coronavirus di Indonesia, termasuk melarang penerbangan ke dan dari daratan Cina serta memasang lebih banyak pemindai termal di bandara," katanya.

Para pemangku kepentingan pariwisata di Bali, Astawa menambahkan, juga berusaha untuk menarik lebih banyak pengunjung dari negara lain ke pulau itu sementara berkoordinasi dengan maskapai penerbangan untuk mengalihkan rute penerbangan yang telah menghubungkan Bali dengan kota-kota Cina sebagai gantinya.

"Kami akan menarik lebih banyak wisatawan dari Eropa, Australia dan AS," katanya. “Kami akan membuat paket wisata murah [dengan] tiket pesawat diskon, tarif hotel, biro perjalanan [biaya] dan objek wisata [tiket]. Kami masih berkoordinasi dengan pemangku kepentingan lain tentang rencana tersebut. ”

 

 

 

R1/DEVI





Loading...