Sabtu, 06 Juni 2020

BISNIS

Virus Corona Mengguncang Pariwisata Asia, Pengemudi Tuk Tuk Mengaku Bila Pendapatannya Menurun Drastis

news24xx


Virus Corona Mengguncang Pariwisata Asia,  Pengemudi Tuk Tuk Mengaku Bila Pendapatannya Menurun Drastis Virus Corona Mengguncang Pariwisata Asia, Pengemudi Tuk Tuk Mengaku Bila Pendapatannya Menurun Drastis

RIAU1.COM - Sebagai pengemudi salah satu becak motor yang dikenal dengan sebutan "tuk tuk", Amonchai Laodoungdee biasanya sibuk mengangkut wisatawan di sekitar Bangkok, tetapi pada hari Selasa ia menunggu selama empat jam di sebuah pusat perbelanjaan tanpa satu pelanggan.

Sejak berita tentang coronavirus baru menyebar dari China bulan lalu, dia mengaku bila pendapatan hariannya turun dari sekitar 1.300 baht ($ 41) per hari menjadi sekitar 400 baht. Pada awalnya, ia memperhatikan tidak banyak turis Tiongkok ada di sekitarnya. Sekarang, ada beberapa wisatawan dari negara mana pun.

"Tidak terlalu banyak orang asing datang yang mengunjungi Thailand sekarang," kata Amonchai. "Sekarang sangat sulit."

Baca Juga: Temani Fortuner Facelift, Toyota Hilux 2020 juga Tampil Garang dengan 40 Varian

www.jualbuy.com

Keluhan seperti itu menjadi lebih umum di industri pariwisata Asia, dari penjaja makanan kaki lima hingga operator wisata mewah, karena lebih banyak negara menyarankan warga untuk berhati-hati ketika jumlah virus coronavirus melampaui 1.000 kematian, kebanyakan dari mereka ada di China.

Banyak profesional pariwisata Asia mengatakan penurunan dalam pariwisata telah menyebar dari wisatawan Tiongkok ke pengunjung dari negara-negara Asia dan Barat lainnya sekarang juga menjauh, meningkatkan kekhawatiran bahwa sebagian besar musim perjalanan 2020 mungkin sangat berkurang.

"Ini bukan hanya China. Wisatawan dari negara lain juga menunda atau membatalkan kunjungan tidak hanya ke Singapura, tetapi kami melihat bukti di seluruh Asia," Keith Tan, kepala eksekutif Dewan Pariwisata Singapura, mengatakan kepada wartawan.

Beberapa pejabat pariwisata mengatakan pasar tangguh dan mungkin bangkit kembali setelah virus terkandung.

Namun, karena jumlah total kasus yang dikonfirmasi melampaui 40.000 minggu ini, banyak yang khawatir bahwa kemerosotan akan berlanjut selama berbulan-bulan.

"Kami memperkirakan penurunan keseluruhan hingga 50 persen dalam jumlah pemesanan untuk paruh pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu," Alicia Seah, direktur komunikasi di agen perjalanan Dynasty Travel, yang berbasis di Singapura.

Ekonomi-ekonomi yang padat pariwisata seperti Thailand, yang memperoleh sekitar 12 persen dari PDBnya dari pengunjung asing, terutama dipengaruhi oleh pembatasan perjalanan dan peringatan.

"Hari ini dampaknya tidak hanya pada wisatawan Tiongkok tetapi pada semua wisatawan," kata Chairat Triratanajaraspon, presiden Dewan Pariwisata Thailand, kepada Reuters.

Otoritas Pariwisata Thailand telah memperkirakan kerugian pendapatan 95 miliar baht ($ 3,05 miliar) dari lebih sedikit wisatawan Tiongkok dari Januari hingga April, tetapi jumlah itu bisa naik lebih tinggi karena para pelancong dari negara lain sekarang menjauh.

Penurunannya cepat dan tajam. Dari 1 Februari hingga 10 Februari, kedatangan yang dipesan oleh Asosiasi Agen Perjalanan Thailand turun sebanyak 71 persen dari keseluruhan tahun lalu dan 99 persen dari Tiongkok, menurut asosiasi.

Chairat mengatakan 50-60 persen dari 3 juta wisatawan yang biasanya diharapkan untuk Februari diharapkan sekarang menjauh, menambahkan "Situasi ini kemungkinan akan berlanjut hingga Maret."

Di Indonesia, pulau wisata di Bali sendiri telah mengalami 20.000 pembatalan, kata Hariyadi Sukamdani, kepala asosiasi hotel dan restoran di Indonesia.

Dia tidak tahu berapa banyak yang berasal dari turis Tiongkok atau dari negara lain, tetapi dia mengatakan ada kekhawatiran kemerosotan yang berkelanjutan karena dari sekarang sampai April biasanya ketika pemesanan untuk liburan musim panas biasanya dibuat.

Di Vietnam, pembatalan datang untuk tahun ini.

Kantor Berita Nasional Vietnam (VNA) yang dikelola pemerintah mengatakan pekan lalu bahwa banyak tur ke Vietnam yang dijadwalkan untuk Maret dan April telah dibatalkan.

Administrasi Pariwisata Nasional Vietnam memperkirakan kerusakan pada sektor pariwisata Vietnam dari virus tersebut akan berkisar dari $ 5,9 miliar hingga $ 7,7 miliar, VN Express melaporkan pada hari Jumat.

Baca Juga: Suzuki Indonesia Optimis Penjualan Naik 5 persen pada Bulan Juni 2020

Sebuah sumber pariwisata di Hanoi, yang tidak ingin diidentifikasi karena kepekaan situasi, mengatakan hotel menderita penurunan anggaran sebesar 20 persen dalam hal hunian.

"Ini benar-benar buruk. Kami meramalkan ulang sekarang. Tapi Februari dan Maret tentu saja ada di toilet."

Operator tur Thailand Virat Chatturaputpitak, direktur pelaksana Marwin Tours (Asia) Co. Ltd., mengatakan ia telah melihat pengurangan turis dari Kanada, Amerika Serikat, dan juga Inggris.

"Bagi saya, pandangan Paskah pada bulan April juga tidak baik," kata Virat.

"Kami benar-benar tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengandung virus ini dan setiap hari berita tentang infeksi yang lebih banyak berarti semakin banyak orang enggan bepergian," tambahnya.

 

 

 

R1/DEVI





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca