Minggu, 29 Maret 2020

BISNIS

Ketika Virus Corona Mengancam Kelangsungan Bisnis Penerbangan Dunia Sepanjang Sejarah

news24xx


Ketika Virus Corona Mengancam Kelangsungan Bisnis Penerbangan Dunia Sepanjang Sejarah Ketika Virus Corona Mengancam Kelangsungan Bisnis Penerbangan Dunia Sepanjang Sejarah

RIAU1.COM - Industri penerbangan mengalami penurunan tahunan pertama dalam permintaan penumpang global sepanjang 11 tahun, setelah menghitung dampak awal dari ribuan penerbangan yang dibatalkan karena wabah koronavirus di Cina.

Perkiraan penurunan sekitar 4,7 poin persentase dari perkiraan lalu lintas penumpang yang dikeluarkan dua bulan lalu, hampir berdampak di semua kawasan Asia-Pasifik, menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional. Proyeksi ini mengasumsikan kerugian pada pasar yang terhubung dengan Cina.

Baca Juga: Pertamina Catat Penurunan Konsumsi Bahan Bakar Hingga 8 Persen

www.jualbuy.com

"Ini akan menjadi tahun yang sangat sulit bagi maskapai penerbangan," Alexandre de Juniac, direktur jenderal IATA, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis. “Maskapai membuat keputusan sulit untuk memangkas kapasitas dan dalam beberapa kasus rute.”

Penurunan ini akan menjadi penurunan keseluruhan pertama sejak krisis keuangan 2008-2009. Permintaan penumpang global sekarang terlihat menyusut 0,6 persen tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan Desember untuk pertumbuhan 4,1 persen, kata IATA.

Meskipun terlalu dini untuk memperkirakan dampak pada profitabilitas, IATA mengatakan wabah tersebut akan mencukur sekitar USD 30 miliar dari pendapatan, dengan dampak yang paling parah pada maskapai Cina. Pemerintah China telah meningkatkan upaya untuk mengatasi kerusakan. HNA Group Co, perusahaan konglomerat utang, diperkirakan akan diambil alih dan aset perusahaan penerbangannya dijual, menurut laporan Bloomberg.

Berdasarkan rencana tersebut, China akan menjual sebagian besar aset maskapai HNA ke tiga maskapai terbesar di negara itu - Air China Ltd., China Southern Airlines Co, dan China Eastern Airlines Corp, kata orang-orang yang mengetahui masalah ini. Suparna Airlines yang didukung HNA juga kemungkinan akan diturunkan ke pemerintah provinsi Jiangsu, kata orang-orang.

Maskapai penerbangan telah membatalkan penerbangan ke China dan sekitar 80 persen armada domestik negara itu didasarkan karena epidemi yang berpusat di provinsi Hubei. Sekitar 1,7 juta kursi dijatuhkan dari layanan China dari 20 Januari hingga 17 Februari oleh operator global, menurut OAG Aviation Worldwide. Sementara itu, maskapai China memangkas 10,4 juta kursi di dalam negeri.

Ekonomi China kemungkinan berjalan hanya pada kapasitas 40% hingga 50% minggu lalu, menurut laporan Bloomberg Economics, setelah upaya untuk menahan penyebaran toko-toko yang ditutup, membuat pabrik-pabrik terhenti dan memicu penghentian virtual industri penerbangan. Pengusaha mendorong orang untuk tinggal di rumah, pusat perbelanjaan dan restoran kosong, dan taman hiburan serta teater ditutup.

Sementara dampaknya akan terasa paling kuat di Cina, operator di luar Asia-Pasifik akan kehilangan sekitar $ 1,5 miliar pendapatan, kata IATA. Sebuah peringatan dari Air France-KLM, yang mengatakan wabah itu akan menghapus sebanyak 200 juta euro ($ 216 juta) dari pendapatan, memukul titik pada hari Kamis.

Baca Juga: Ingin Dapat Keringan Cicilan Akibat Corona, Ini Petunjuk dari OJK

Iklan Riau1

"Bahkan ketika kita melihat jumlah kasus baru coronavirus yang dilaporkan di Tiongkok turun setiap hari, maskapai penerbangan akan terus menghitung biaya wabah koronavirus untuk beberapa waktu," kata Alexander Sehmer, direktur intelijen geopolitik di konsultan Falanx Assynt, kepada email.

“Untuk saat ini, orang dan perusahaan sangat waspada terhadap potensi risiko bepergian. Oleh karena itu, pariwisata dan perjalanan perusahaan - dengan acara-acara yang bahkan dibatalkan di luar China - tidak akan diambil dalam jangka pendek. "

Di luar penerbangan, virus telah mengganggu rantai pasokan pembuat mobil terbesar di dunia dan menekan penjualan di perusahaan-perusahaan dari Apple Inc. ke Burberry Group Plc dan Nike Inc. Apple minggu ini mengatakan tidak berharap untuk memenuhi prospek pendapatannya pada kuartal ini.

 

 

 

 

R1/DEV





Loading...