Minggu, 07 Juni 2020

GAYA-HIDUP

Mengkonsumsi Tiga Hingga Enam Telur Seminggu Ternyata Bisa Mengurangi Risiko Anda Terserang Penyakit Mematikan Ini

news24xx


Mengkonsumsi Tiga Hingga Enam Telur Seminggu Ternyata Bisa Mengurangi Risiko Anda Terserang Penyakit Mematikan Ini Mengkonsumsi Tiga Hingga Enam Telur Seminggu Ternyata Bisa Mengurangi Risiko Anda Terserang Penyakit Mematikan Ini

RIAU1.COM - Sebuah studi Cina baru menemukan bahwa makan telur beberapa kali seminggu dapat dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan kematian yang lebih rendah.

Dilakukan oleh para peneliti dari Rumah Sakit Fuwai, Akademi Ilmu Kedokteran Cina, studi baru mengamati 102.136 peserta dari 15 provinsi di seluruh China, yang semuanya bebas dari penyakit kardiovaskular (CVD) dan kanker pada awal penelitian.

Baca Juga: Sinopsis Film Anacondas: The Hunt for the Blood Orchid, Aksi Sekelompok Peneliti Amerika Menjelajah Hutan Kalimantan

www.jualbuy.com

Para peserta menyelesaikan kuesioner frekuensi makanan untuk menilai konsumsi telur mereka dan kemudian diikuti selama 17 tahun.

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal Science China Life Sciences, menunjukkan bahwa peserta yang makan tiga hingga enam telur per minggu memiliki risiko CVD dan kematian terendah di antara kelompok.

Namun, asupan telur yang rendah atau tinggi tampaknya dikaitkan dengan risiko CVD dan kematian yang lebih tinggi, dengan makan kurang dari satu telur seminggu terkait dengan risiko CVD 22 persen lebih tinggi dan risiko kematian 29 persen lebih tinggi, dan makan sepuluh atau lebih telur per minggu dikaitkan dengan risiko CVD 30 persen lebih tinggi dan risiko kematian 13 persen lebih tinggi.

Baca Juga: Sinopsis Film The Last Days On Mars, Kisah Sekelompok Astronot Menjadi Zombie Akibat Terinfeksi Virus di Mars

Para peneliti juga menemukan bahwa konsumsi telur tampaknya memiliki efek berbeda pada berbagai jenis CVD. Sementara mereka yang makan lebih banyak telur memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner (PJK) dan stroke iskemik, mereka yang makan lebih sedikit telur memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke hemoragik.

Telur dikenal sebagai sumber protein berkualitas tinggi yang cepat dan terjangkau, dikemas dengan nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan. Namun, mereka juga tinggi kolesterol, yang berarti ada beberapa ketidakpastian apakah mengkonsumsinya juga dapat meningkatkan kadar kolesterol dan risiko CVD.

Para peneliti mengatakan bahwa sampai sekarang temuan dari sebagian besar studi yang mengamati hubungan ini tidak konsisten, dan belum ada konsensus mengenai rekomendasi tentang asupan telur. Mereka juga menambahkan bahwa temuan mereka menyoroti bahwa konsumsi telur moderat dari tiga hingga enam telur seminggu harus direkomendasikan untuk pencegahan CVD di Cina.

Sebuah studi berskala besar AS yang diterbitkan dalam The BMJ bulan lalu juga menemukan bahwa, meskipun ada kekhawatiran sebelumnya, makan telur sehari tidak terkait dengan risiko CVD yang lebih tinggi, dibandingkan dengan makan kurang dari satu telur per bulan. Setelah menyelidiki lebih lanjut dan melakukan meta-analisis dari 28 studi observasi, tim kembali gagal menemukan hubungan antara makan telur dan risiko CVD di antara peserta dalam studi AS dan Eropa.

 

 

 

R1/DEVI





loading...
Loading...