Kamis, 05 Agustus 2021

GAYA-HIDUP

Facebook Setuju Untuk Membayar USD 52 Juta Untuk Penyelesaian Trauma Bagi Pengulas Konten

news24xx


Facebook Setuju Untuk Membayar USD 52 Juta Untuk Penyelesaian Trauma Bagi Pengulas Konten Facebook Setuju Untuk Membayar USD 52 Juta Untuk Penyelesaian Trauma Bagi Pengulas Konten

RIAU1.COM - Facebook telah menyetujui penyelesaian pengadilan senilai $ 52 juta untuk mengkompensasi moderator konten yang menderita trauma mental akibat gambar dan kekerasan yang harus mereka tinjau, kata pengacara penggugat, Selasa.

Perjanjian yang diajukan ke pengadilan negara bagian California akan mencakup pembayaran kepada lebih dari 10.000 moderator konten saat ini dan mantan yang bekerja untuk perusahaan yang dikontrak oleh Facebook.

Baca Juga: Super Higenis, 4 Zodiak ini Paling Terobsesi dengan Kebersihan



www.jualbuy.com

Gugatan class-action yang diajukan pada tahun 2018 mengklaim bahwa pengulas konten mengalami trauma psikologis dari paparan berulang-ulang terhadap konten grafis seperti pelecehan seksual anak, pemenggalan kepala, terorisme, kekejaman terhadap hewan, pemerkosaan dan pembunuhan.

Semua penggugat dalam aksi kelas akan mendapatkan setidaknya $ 1.000 dan mereka yang didiagnosis dengan kondisi kesehatan mental tertentu seperti gangguan stres pasca-trauma akan mendapatkan kompensasi tambahan hingga $ 50.000.

Baca Juga: Ini 3 Zodiak yang Mengagumi Diri Sendiri

Facebook juga setuju untuk mengambil langkah-langkah untuk memberikan para moderator konten yang dipekerjakan oleh kontraktornya di Amerika Serikat dengan dukungan dan konseling kesehatan mental.

"Kami sangat senang bahwa Facebook bekerja bersama kami untuk menciptakan program yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu orang melakukan pekerjaan yang tidak terbayangkan bahkan beberapa tahun yang lalu," kata pengacara penggugat Steve Williams dari Law Firm Joseph Saveri dalam sebuah pernyataan.

"Kerugian yang dapat diderita dari pekerjaan ini adalah nyata dan parah. Penyelesaian ini akan memberikan bantuan yang berarti, dan saya sangat bangga menjadi bagian darinya."

Kasus ini berasal dari laporan berita di The Guardian dan The Verge yang menyoroti tekanan dan kondisi sulit dari moderator yang disewa oleh kontraktor Facebook.

Menurut gugatan itu, penggugat utama Selena Scola mengatakan kepada The Guardian: "Anda akan masuk kerja pada jam 9 pagi setiap pagi, nyalakan komputer Anda dan saksikan seseorang dipenggal kepalanya. Setiap hari, setiap menit, itulah yang Anda lihat. Kepala terputus. "

 

 

 

R1/DEVI





loading...
Loading...