Kamis, 30 Januari 2020

INTERNASIONAL

Gunung Berapi Selandia Baru Meletus, Para Penyelam Dikerahkan Mencari Dua Mayat yang Hilang

news24xx


istimewa istimewa

RIAU1.COM - Polisi Selandia Baru telah mengerahkan penyelam untuk mencari dua mayat di dekat gunung berapi Pulau Putih - setelah enam mayat berhasil diangkat dalam operasi penyelamatan.

Gunung berapi meletus pada hari Senin disaat 47 orang di sana. Delapan orang hilang di pulau itu, diduga tewas. Sementara itu, delapan lainnya dipastikan tewas dan 20 lainnya masih dalam perawatan intensif dengan luka bakar parah.

Operasi penyelamatan yang dilakukan pada hari Jumat diluncurkan meskipun ada risiko erupsi lain.

Pemulihan jenazah dari Pulau Putih, juga dikenal dengan nama Maori-nya Whakaari, ditunda karena masalah keamanan bagi anggota operasi pencarian.

Pada Jumat pagi, pencarian berkecepatan tinggi untuk mendapatkan mayat diluncurkan - meskipun risikonya tetap tidak berubah. Saat masuk, pihak berwenang tahu lokasi enam mayat yang hilang dan mayat-mayat itu diterbangkan dari pulau itu.

Sebuah tim yang terdiri dari delapan spesialis dari Angkatan Pertahanan Selandia Baru terbang dengan helikopter ke pulau itu dan menghabiskan empat jam untuk mengambil mayat-mayat tersebut.

Mereka dibawa ke kapal patroli angkatan laut dan kemudian dibawa kembali ke daratan.

"Sayangnya opsi pemulihan belum berakhir karena dua orang masih belum ditemukan," kata Komisaris Polisi Mike Bush dalam sebuah pernyataan.

"Kami tahu setidaknya ada satu tubuh di dalam air dan penyelam saat ini berusaha memulihkan tubuh ini. Kami berusaha keras untuk menemukan dan memulihkan dua yang tersisa."


Ahli vulkanologi memperingatkan bahwa jika gunung berapi meletus ketika mereka berada di pulau itu, tim dapat menghadapi magma, uap yang sangat panas, abu dan batu yang dilemparkan dengan kecepatan tinggi.

GeoNet, situs informasi bahaya geologi Selandia Baru, mengatakan pada hari Kamis ada kemungkinan 50-60% dari letusan lain pada hari Jumat. Bush mengatakan itu adalah misi berbahaya bagi mereka yang terlibat.

"Lingkungan yang ditemui staf itu tidak dapat diprediksi, menantang dan staf itu menunjukkan keberanian mutlak untuk memastikan bahwa keenam orang itu dikembalikan kepada orang yang mereka cintai."

Para spesialis dari Angkatan Pertahanan Selandia Baru yang pergi ke pulau itu diangkut dengan pakaian pelindung dan peralatan bernafas.

Selama operasi, seorang ahli geologi menganalisis data waktu nyata untuk menilai apakah misi perlu dibatalkan. Sebelumnya pada hari Jumat, Wakil Komisaris Polisi John Tims memberikan penghormatan kepada para peternak.


Dari para korban yang berada di pulau tersebut ketika letusan terjadi, sebanyak 24 orang berasal dari Australia, sembilan dari AS, lima dari Selandia Baru, empat dari Jerman, dua dari Cina, dua dari Inggris, dan satu dari Malaysia.

Setelah letusan, sebagian besar pengunjung dibawa keluar pulau dalam upaya penyelamatan yang dramatis.

Beberapa perahu wisata yang sudah dalam perjalanan menuju daratan berbalik untuk menerima mereka yang terdampar. Sementara itu, pilot komersial kembali ke pulau itu - karena letusan sedang berlangsung - untuk mencari yang selamat.

Banyak dari mereka yang berhasil keluar dari pulau itu dengan keadaan luka parah dan terbakar.

 

 

R1/DEVI





Loading...