Minggu, 26 Januari 2020

INTERNASIONAL

Krisis Listrik Lebanon: Kisah Tragis Warga yang Mencuri Daya Untuk Bertahan Hidup

news24xx


 Aissa Rashid  Aissa Rashid

RIAU1.COM - Jam enam sore adalah pergantian besar di rumah Mohammed Masri. Ini adalah momen ketika, setiap hari, apartemen menjadi gelap dan sunyi. Lampu, kipas angin, TV, kulkas, semua mati.

Keesokan harinya, pada saat yang sama, listrik kembali hidup Dan itulah yang terjadi - on-off, off-on - selama lebih dari 10 tahun, di rumahnya, dan sebagian besar lainnya di Lebanon.

Jaringan listrik nasional negara itu hanya dapat memasok sekitar setengah dari yang listrik inginkan.

Dan itu berarti kesengsaraan bagi Mohammed, seorang pensiunan pengemudi berusia 73 tahun dengan penyakit paru-paru kronis, yang tinggal di kota kedua Tripoli negara itu bersama istri dan lima putrinya.

"Aku tidak bisa menyalakan AC. Aku tidak bisa merebus air. Aku bahkan tidak bisa memompa air ke apartemenku," katanya.

"Kita harus merencanakan kegiatan sehari-hari berdasarkan cut-off. Kita tidak mandi. Kita tidak mencuci pakaian. Kita harus membuang makanan setiap saat karena kulkas tidak berfungsi."

Tapi sekarang, enam juta orang Libanon sudah cukup mengalami pemadaman.

Pasokan energi yang konstan adalah salah satu tuntutan utama gelombang protes yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melanda negara ini selama dua bulan terakhir. Ini telah membawa ratusan ribu orang turun ke jalan, dan memaksa pemerintah untuk mengundurkan diri.

Perusahaan listrik negara, EDL, telah menjadi salah satu target utama kemarahan mereka.

Para demonstran muda telah berkemah di luar markas besarnya di sebuah blok menara di pusat ibukota Beirut.

"Sangat gila berpikir bahwa kita berada di 2019 dan masih memiliki tiga jam sehari ketika tidak ada listrik," kata Lara Kais, 33, yang membantu mengatur kamp protes.

Dia berbicara tentang Beirut - di tempat lain pemotongan bisa sampai 17 jam sehari.

Kekurangan energi adalah hasil, sebagian, dari tahun-investasi di pembangkit listrik.

Dan itu, pada gilirannya, disebabkan setidaknya sebagian karena kesulitan mengambil keputusan perencanaan strategis dalam sistem politik Lebanon yang rumit, di mana kekuasaan harus dibagi di antara komunitas-komunitas keagamaan utama.

Para pengunjuk rasa ingin membongkar sistem itu.

Mereka curiga kekurangan listrik itu sesuai dengan banyak politisi yang, kata mereka, memiliki hubungan dengan operator generator swasta - orang-orang yang mendapat untung dari kegagalan jaringan listrik nasional.

Kebanyakan orang Lebanon membayar dua tagihan listrik - satu untuk EDL dan yang lainnya kepada pemilik generator lokal mereka.

Mereka beralih ke kekuatan pribadi ketika listrik mati, tetapi jauh lebih mahal. Dan, secara teknis, menjalankan generator pribadi adalah ilegal. Itu berarti pemasok perlu perlindungan politik.

Di Tripoli, beberapa pemilik generator adalah mantan pemimpin milisi yang membela komunitas mereka selama bentrokan sektarian mematikan antara 2011 dan 2014, ketika anggota mayoritas Muslim Sunni di kota itu dan komunitas minoritas Alawite saling bertarung.

Chadi Nachabe, seorang anggota dewan kota dan mantan aktivis politik, mengatakan: "Setelah bentrokan selesai, ada izin di bawah meja bagi orang-orang itu untuk membuka generator pribadi."

Dia mengatakan bahwa, sebagai imbalannya, pasukan keamanan mengharapkan operator generator untuk menyediakan listrik gratis ke beberapa komunitas untuk memastikan kesetiaan mereka kepada pemerintah dalam pemilihan.

Tetapi banyak orang lain mendapatkan listrik gratis melalui pencurian.

Di daerah-daerah yang sangat miskin, seperti kamp pengungsi Palestina Shatila di Beirut selatan - sebuah labirin jalan-jalan sempit dan rumah-rumah semilir yang dibangun secara kasar dan penuh sesak - hampir semua orang selamat dengan kekuatan curian. Setiap bangunan dihiasi dengan kusut kabel yang rumit.

Tetapi tanpa mereka, Aissa Rashid mungkin tidak akan hidup hari ini.

Dia menderita gagal paru-paru dan hanya bisa bernafas dengan bantuan mesin oksigen yang dioperasikan dengan listrik yang dipasang oleh tabung ke lubang hidungnya.

Ketika pasokan resmi padam, keluarga beralih ke hook-up ilegal - hanya beralih ke generator yang mahal jika daya yang dicuri juga gagal.

Beberapa kali sehari, ada saat-saat yang menakutkan ketika pasokan beralih dari satu sumber ke sumber lainnya - dan Aissa, yang berbaring di sofa di ruang tamu, tiba-tiba berjuang mati-matian untuk bernafas.

"Kami selamat dari kecemasan ini bahwa sesuatu yang buruk dapat terjadi kapan saja," kata putra Aissa, Issam. "Ini mengerikan dan menakutkan. Kita harus hidup seperti ini selama lima tahun."

Pasokan listrik negara ke Shatila sangat rendah karena salah satu kabel pengumpan utama rusak. Tetapi belum diperbaiki karena ketegangan sektarian antara berbagai bagian Beirut.

Dan banyak pengunjuk rasa akan mengatakan, menggambarkan segala sesuatu yang salah di Lebanon.

Lampu tidak akan menyala sepenuhnya sampai seluruh sistem politik negara dirombak.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...