Rabu, 26 Februari 2020

INTERNASIONAL

Karena Hal Ini, Manchester City Dilarang Mengikuti Dua Liga Champions Berikutnya

news24xx


Karena Hal Ini, Manchester City Dilarang Mengikuti Dua Liga Champions Berikutnya Karena Hal Ini, Manchester City Dilarang Mengikuti Dua Liga Champions Berikutnya

RIAU1.COM - Badan sepak bola Eropa telah melarang juara Inggris Manchester City bersaing di setiap kompetisi klub Eropa untuk dua musim berikutnya dan mendenda 30 juta euro (USD 32,5 juta).

City, yang dimiliki oleh Uni Emirat Arab dan salah satu klub sepakbola terkaya di dunia, telah diselidiki oleh UEFA (Union of European Football Associations) atas dugaan pelanggaran aturan Financial Fair Play (FFP).

UEFA mengatakan dalam statemen pada hari Jumat bahwa raksasa Inggris telah melakukan "pelanggaran serius" aturan.

Klub Liga Premier itu dengan cepat mengatakan akan mengajukan banding atas keputusan itu ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) yang berbasis di Lausanne.

City mengecam UEFA dalam sebuah pernyataan, menimbulkan keraguan pada ketidakberpihakan badan dan mengatakan "proses prasangka" adalah "cacat".

"Manchester City kecewa tetapi tidak terkejut dengan pengumuman hari ini oleh Pengadilan Adjudicatory UEFA. Klub selalu mengantisipasi kebutuhan utama untuk mencari badan independen dan proses untuk secara imparsial mempertimbangkan badan komprehensif bukti tak terbantahkan dalam mendukung posisinya," begitu bunyi pernyataan yang ditulis oleh klub tersebut.

Baca Juga: Persamaan Nama Negara Thailand Dan Taiwan Yang Jarang Diketahui Banyak Orang

www.jualbuy.com

"Pada bulan Desember 2018, Ketua Penyelidik UEFA secara terbuka meninjau hasil dan sanksi yang dia maksudkan untuk dikirim ke Manchester City, bahkan sebelum penyelidikan dimulai. Proses selanjutnya yang cacat dan secara konsisten bocor proses UEFA yang dia awasi berarti ada sedikit keraguan dalam proses tersebut. hasil yang dia akan berikan. Klub telah secara resmi mengadu ke badan Disiplin UEFA, sebuah pengaduan yang disahkan oleh keputusan CAS. Sederhananya, ini adalah kasus yang diprakarsai oleh UEFA, dituntut oleh UEFA dan dinilai oleh UEFA."

"Dengan proses prasangka ini yang sekarang berakhir, Klub akan mengupayakan penilaian yang tidak memihak secepat mungkin dan karena itu, dalam contoh pertama, akan memulai proses dengan Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga pada kesempatan paling awal."

Putusan itu, jika ditegakkan oleh pengadilan banding, akan berarti City tidak akan mampu bersaing di Liga Champions musim depan jika mereka kembali lolos ke kompetisi klub top Eropa.

Peraturan FFP UEFA dimaksudkan untuk mencegah klub menerima jumlah uang yang tidak terbatas melalui penawaran sponsor yang meningkat dengan organisasi yang terkait dengan pemilik.

Adjudicatory Chamber dari UEFA's Club Financial Control Body mengatakan City telah melanggar aturan dengan "melebih-lebihkan pendapatan sponsornya di akun-akunnya dan dalam informasi impas yang diserahkan ke UEFA antara 2012 dan 2016" dan menambahkan bahwa klub "gagal untuk bekerja sama dalam penyelidikan".

City adalah megaclub milik UEA yang selesai musim lalu sebagai juara Liga Premier dan pemenang Piala Carabao dan Asosiasi Sepak Bola FA Cup.

Pemilik utama Manchester City, Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan, seorang raja dan wakil perdana menteri Emirat UEA, adalah salah satu orang terkaya yang terlibat dalam sepak bola dunia, dengan The Telegraph memperkirakan kekayaan bersih perorangannya sebesar $ 17 miliar. Klub itu sendiri, dengan pendapatan tahunan dalam setahun terakhir sebesar $ 635 juta, menurut Deloitte, adalah klub sepakbola terkaya kelima di dunia.

Pasukannya saat ini, dirakit dan dibiayai dengan biaya lebih dari $ 1 milyar, termasuk 10 pemain yang City bayarkan antara $ 47 juta dan $ 76 juta.

Kasus pelanggaran peraturan FFP berpusat pada tuduhan bahwa klub secara serius menyesatkan regulator keuangan. Klub hanya diizinkan untuk membelanjakan pasukannya sehubungan dengan jumlah pendapatan yang diterima dari sponsor, dalam upaya untuk memastikan lapangan yang relatif sama.

Tetapi dokumen yang bocor tampaknya menunjukkan bahwa City berusaha untuk mengatasi aturan-aturan ini dengan menyamarkan pembayaran tunai dari perusahaan investasi yang didukung negara UEA melalui kesepakatan sponsor yang secara artifisial meningkat dengan perusahaan termasuk perusahaan penerbangan UEA, Etihad Airways.

"Kami tidak bersalah sampai terbukti [sebaliknya], saya minta maaf," Pep Guardiola, manajer City, mengatakan kepada wartawan ketika tuduhan itu muncul kembali tahun lalu.

Sementara larangan dari sepak bola Eropa papan atas akan menjadi pukulan berat bagi prestise klub, itu juga akan merugikan City dalam hal biaya yang menguntungkan yang diterima berdasarkan kesepakatan penyiaran global. UEFA membagikan $ 2.3bn dalam pendapatan di antara klub yang berpartisipasi dalam kompetisi Liga Champions dan Piala Super 2018.

"Jika UEFA memutuskan kami melakukan sesuatu yang salah, oke, kami akan dilarang, kami akan dihukum atau apa pun yang mereka putuskan," tambah Guardiola pada Mei 2018.

Baca Juga: Sejarah Hari Ini: Tewasnya Shirley Ardell Mason, Wanita Dengan 16 Kepribadian

Iklan Riau1

City sebelumnya mengatakan kepada Sky Sports News bahwa tuduhan itu merupakan upaya yang "jelas dan terorganisir" untuk merusak reputasi klub.

Guardiola adalah pelatih dan manajer yang sangat berprestasi, yang tidak merahasiakan ambisinya untuk memenangkan Liga Champions Eropa. Spekulasi telah meningkat mengenai arah karirnya di masa depan jika Manchester City dicegah untuk berkompetisi dalam kompetisi.

"That's Pep" adalah istilah yang menjadi trending topik nomor tiga di Twitter di Inggris pada Jumat malam, ketika pengguna media sosial berspekulasi kapan pelatih asal Spanyol itu mengumumkan kepergiannya dari klub.

 

R1/DEVI

 





Loading...