Jumat, 05 Juni 2020

INTERNASIONAL

Korea Selatan Mengatakan Pemegang Visa Jangka Panjang Harus Melakukan Pemeriksaan Medis Sebelum Kembali

news24xx


Korea Selatan Mengatakan Pemegang Visa Jangka Panjang Harus Melakukan Pemeriksaan Medis Sebelum Kembali Korea Selatan Mengatakan Pemegang Visa Jangka Panjang Harus Melakukan Pemeriksaan Medis Sebelum Kembali

RIAU1.COM -  Warga asing di Korea Selatan perlu mendapatkan izin masuk kembali sebelum meninggalkan negara itu, dan pemeriksaan medis sebelum kembali, untuk membantu mencegah infeksi virus coronavirus, menurut pemberitahuan pemerintah yang diposting online.

Beberapa kedutaan asing mulai mengeluarkan pemberitahuan bertanggal Kamis, dan kebijakan baru itu diuraikan dalam bahasa Korea di situs web Kementerian Luar Negeri.

Ditanya tentang pemberitahuan tersebut, Gedung Biru presiden pada hari Jumat mengkonfirmasi perubahan tersebut tetapi mengatakan Kementerian Kehakiman akan membuat pengumuman resmi, mungkin secepatnya pada hari Minggu.

Baca Juga: Lahir Dari Siaran Radio, Drakor Lalu Membius Pemirsa Lewat Layar Kaca

www.jualbuy.com

Menurut pemberitahuan, mulai 1 Juni, Korea Selatan sementara akan membutuhkan izin masuk kembali, yang biasanya dibebaskan untuk pemegang visa jangka panjang. Jika izin tersebut tidak diperoleh di kantor imigrasi setempat sebelum meninggalkan Korea Selatan, penduduk akan kehilangan visanya.

Ketentuan ini tidak berlaku untuk visa diplomatik atau resmi atau visa 'Korea di luar negeri' - diberikan kepada orang tua atau kakek nenek asing yang pernah memegang kewarganegaraan Korea.

Tidak lama sebelum kembali ke Korea Selatan, penduduk perlu menjalani pemeriksaan medis, dan kemudian menyerahkan sertifikat yang ditandatangani kepada petugas imigrasi pada saat kedatangan.

"Diagnosis harus ditulis dalam bahasa Inggris atau Korea, ditandatangani oleh pemeriksa medis dan dikeluarkan oleh lembaga medis resmi," kata Kedutaan Besar India untuk Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Ini Dia Sejarah Minuman Fermentasi Pertama di Dunia

"Ini juga harus mencakup tanggal pemeriksaan dan ada tidaknya demam, batuk, menggigil, sakit kepala, kesulitan bernapas, nyeri otot, dan gejala paru-paru."

Seperti semua kedatangan dari luar negeri, penghuni jangka panjang yang masih harus diuji dan tunduk pada karantina dua minggu wajib, meskipun mereka dapat mengisolasi diri di rumah jika mereka tidak memiliki gejala.

Korea Selatan melaporkan 20 kasus virus korona baru pada Kamis tengah malam, sehingga totalnya menjadi 11.142, dengan 266 kematian.

Sembilan dari infeksi baru adalah kasus impor. Sebanyak 1.200 infeksi berasal dari luar negeri, dan hampir 90 persen di antaranya adalah warga negara Korea yang kembali dari luar negeri.





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca