Selasa, 07 April 2020

MERANTI

Tingkatkan Produksi Ikan, Wabup Meranti Tabur 100 Ribu Benih Kakap Putih

news24xx


Penaburan 100 ribu bibit kakap putih di tambak UPT-BBAP Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Riau, di Desa Banglas oleh Wakil Bupati Meranti Said Hasyim Selasa (4/2/2020) Penaburan 100 ribu bibit kakap putih di tambak UPT-BBAP Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Riau, di Desa Banglas oleh Wakil Bupati Meranti Said Hasyim Selasa (4/2/2020)

RIAU1.COM - Pemerintah Kabupaten Meranti dalam hal ini Wakil Bupati H. Said Hasyim, sangat berkomitmen membina para Nelayan Budidaya agar mampu meningkatkan produksi ikan dan menjadikan Meranti sebagai Centra Budidaya Kakap. 

Dalam rangka mensukseskan dan menjadikan Meranti sebagai Centra Budidaya Kakap oleh nelayan budidaya di Meranti, Wakil Bupati Said Hasyim bersama Kadis Perikanan Provinsi Riau melakukan penaburan 100 ribu benih ikan Kakap Putih di tambak UPT-BBAP Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Riau, di Desa Banglas Selasa (4/2/2020).

Turut hadir bersama Wakil Bupati, Kepala Dinas Perikanan Provinsi Riau Ir. Herman M.Si, Kepala Dinas Perikanan Kepulauan Meranti Eldi Syaputra, Kepala Balai Perikanan Budidaya Laut Batam Toha Tudiadi, Perwakilan Nelayan penerima bantuan bibit Kakap Putih, Tokoh Masyarakat dan sejumlah pejabat lainnya.

Kepala Dinas Perikanan Meranti Eldi Syaputra mengatakan, kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari kunjungan Menteri Kelautan dan Perikanan RI, sekaligus penandatanganan Nota Kesepakatan Tentang Sinergi Perencanaan dan Pembangunan Dalam Pengembangan Sentra Kawasan Perikanan Budidayakegiata di Kabupaten Kepulauan Meranti antara Dirjen Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Pemerintah Provinsi Riau dan Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti. 

"Tujuannya untuk Menjadikan Kabupaten Kepulauan Meranti sebagai sentra kawasan budidaya ikan laut serta Membentuk sistemlogistik benih di wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti dan sekitarnya" ujarnya.  

Baca Juga: Polisi Menangkap Dua Warga Karena Dicurigai Melakukan Pembalakan Liar di Kepulauan Meranti

www.jualbuy.com

Melalui kegiatan itu Dinas Perikanan menargetkan panen ikan Kakap Putih sebanyak 15 ton dan ke depannya diharapkan benih untuk KJA-KJA di kabupaten Kepulauan Meranti sudah dapat disuplai dari UPT-BBIP Selatpanjang ini.

Sementara itu, Wakil Bupati Meranti Beharap, bantuan yang diberikan Dinas Perikanan Provinsi Riau bekerja sama dengan Balai Perikanan Budidaya Laut Batam tidak hanya sebatas bibit, tapi juga soal Pakan yang menjadi penentu keberhasilan budidaya ikan dan pemasaran ikan itu sendiri.

"Kami berharap sinergitas yang kuat dari Dinas Perikanan Provinsi, Balai Perikanan Budidaya Laut Batam dan Dinas Perikanan Meranti untuk dapat membina kelompok budidaya ikan sekaligus membentuk pasar ketika panen ikan nanti," ujarnya.

Sebab ia tidak ingin ketika panen dilakukan harga ikan justru jatuh akibat permainan para mafia yang sengaja mempermainkan harga, hal itu tentu akan mempengaruhi keberlajutan program ini, dicontohkan Wabup seperti yang terjadi pada petani Kelapa di Meranti yang terpaksa menjual murah produksi kelapanya.

"Kami juga berharap kepada Pemerintan Provinsi dapat membentuk jaringan pasar penjualan ikan untuk menghidari permainan harga dari para mafia. Semoga dengan sinergitas yang baik antara Pemerintah Provinsi dan Balai Perikanan Budidaya Laut Batam serta Dinas Perikanan Meranti dapat mewujudkan Meranti sebagai Centra Budidaya Kakap Putih di Provinsi Riau," jelas Wabup.

Baca Juga: Tim PKK Rangsang Barat Bagikan Seribu Masker Ke Masyarakat

Iklan Riau1

Sementara itu, Kadis Perikanan Provinsi Riau Ir. Herman dalam penjelasanya, mengatakan tingkat keberhasilan program budidaya Kakap Putih ini sangat besar, hal itu berdasarkan penelitian dan percobaan yang telah dilakukan sebelumnya di Desa Sialang Pasung. Dalam percobaan itu didapati kondisi air di Meranti sangat cocok dengan habitat alami ikan Kakap Putih.

Dengan keyakinan itu, Dinas Perikanan Provinsi Riau dikatakan Herman, telah menetapkan Kepulauan Meranti sebagai sebagai Zonasi Budidaya Kerambah Ikan khususnya Kakap Putih dengan menganggarkan dana sebesar 1 Miliar lebih.

Hanya saja seperti yang dikawatirkan oleh Wakil Bupati, untuk menjadikan Meranti sebagai Centra Budidaya Ikan harus didukung dengan ketersediaan Pakan. Dari hasil penghitungan pihaknya Herman mengaku jika nanti Meranti menjadi Centra Budidaya Ikan Kerambah jumlah Pakan ikan berupa Gombang dan Rucah masih belum memadai. Dan ini tentunya menjadi PR yang harus dicarikan solusinya.

Sekedar informasi seperti keterangan yang disampaikan Kepala Balai Perikanan Budidaya Laut Batam Toha Tudiadi, jumlah benih bantuan untuk Meranti saat ini sebanyak 325 ribu benih ikan Kakap Putih dengan ukuran 0.8 CM. Dari jumlah itu sebanyak 225 ribu ekor ditabur di Tambak UPT-BBAP Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Riau untuk dibesarkan hingga ukuran 7 CM setelah mencapai ukuran 7 CM barulah dilepas pada Tambak Jaring Apung di Sungai Suir.

Sementara sisanya sebanyak 100 ribu ekor akan diserahkan kepada kelompok pengelola dengan pendapingan dari pihak Balai Perikanan Budidaya Laut Batam. 





Loading...