Minggu, 31 Mei 2020

SIAK

Himpaudi-Disdik Siak Taja Sosialisasi Pencegahan Stunting

news24xx


Himpaudi dan Disdik Siak Himpaudi dan Disdik Siak

RIAU1.COM - Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini (HIMPAUDI) Kecamatan Siak dan Mempura, bekerjasama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan menggelar kegiatan Sosialisasi Percepatan Penurunan Stunting, Rabu 19 Februari 2020.

Kegiatan yang berlangsung di Aula TK Pemda tersebut diikuti sebanyak 92 orang terdiri dari Kepala TK, guru TK, Kepala Paud dan guru Paud, Kegiatan itu juga dihadiri oleh Bunda Paud Kabupaten Siak Rasidah Alfedri dan nara sumber dari Dinas Kesehatan. 

Bunda Paud Kabupaten Siak Rasidah Alfedri menyampaikan apresiasi kepada pihak panitia yang secara swadaya bisa membuat kegiatan tersebut. Kegiatan ini sangat bagus sekali untuk diketahui oleh para guru-guru Paud. 

"Guru Paud sangat mempunyai peran startegis dalam upaya penanggulangan dan pencegahan stunting pada anak usia dini," kata Rasidah.

Baca Juga: Pasca PSBB, Pemkab Siak Bersiap Terapkan New Normal

www.jualbuy.com

Ia menyampaikan, angka stunting di Provinsi Riau sebesar 27 persen, sementara di Kabupaten Siak jumlah penderita stunting sebanyak 21 persen, artinya 1 dari 5 anak yang lahir menderita stunting. Dengan demikian, itu menjadi tanggung jawab bersama, dan dibutuhkan kerja keras dalam menjawab berbagai tantangan yang ada.
 
Lebih lanjut Rasidah mengatakan, bahaya anak-anak yang stunting atau pertumbuhannya kerdil adalah menurunnya tingkat kecerdasan otak si anak sebanyak 30 persen. Kemudian si anak jadi rentan sakit. 

Dijelaskannya, periode usia 0-6 tahun merupakan masa penting tumbuh kembang anak. Sebanyak 90 persen otak anak berkembang pada periode emas ini, dimana milyaran sel saraf dalam otak saling menyambung untuk membentuk kecerdasan. 

"Semakin banyak sambungan antar sel otak anak, semakin tinggi tingkat kecerdasannya, untuk itu perlu diberikan stimulasi yang tepat pada anak usia dini agar berpengaruh positif pada tumbuh kembang anak," kata Rasidah menjelaskan. 

Jadi lanjut dia, orang yang stunting sejak kecil cenderung mengalami gangguan kesehatan. Masalah yang kerap terjadi seperti postur tubuh yang pendek saat dewasa, massa otot yang lebih kecil, kemampuan intelektual di bawah rata-rata, serta melahirkan bayi dengan berat lahir rendah.

Baca Juga: Diliburkan Selama Pandemi Covid-19. Pemkab Siak Tunggu Arahan Pusat Sekolah saat New Normal

Narasumber dari Dinas Kesehatan Rois Marsela mengatakan, stunting adalah kegagalan tumbuh kembang anak  secara optimal disebabkan dampak dari kekurangan gizi secara kumulatif dan terus menerus. 

Secara umum kata dia, penyebab stunting adalah rendahnya asupan gizi pada 1.000 hari pertama kehidupan, yakni sejak janin hingga bayi umur dua tahun. Selain itu, penyebab lainnya adalah fasilitas sanitasi yang buruk, minimnya akses air bersih, dan kurangnya kebersihan lingkungan.

"Paling tidak dengan melakukan pemeriksaan secara rutin, minimal empat kali dalam masa kehamilan, diharapkan berbagai persoalan terkait pertumbuhan anak di dalam kandungan bisa terpantau," ujarnya.

Rois bilang, beragam cara mencegah stunting agar anak-anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal. Seperti, melakukan inisiasi menyusu dini begitu si kecil lahir, memberikan ASI eksklusif hingga usia 6 bulan, serta memberikan makanan bergizi seimbang secara bertahap sesuai kemampuan dan usianya.

Selain itu, perlu juga dilakukan perbaikan sanitasi dan akses air bersih guna mencegah risiko ancaman penyakit infeksi. Tentu saja, semua itu harus didukung dengan pola asuh dan perawatan yang baik dari orangtua.





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca