Sabtu, 29 Februari 2020

GAYA-HIDUP

Ahli : Masyarakat Harus Menggunakan Masker Bedah, Bukan Masker N95 Untuk Mencegah Penyebaran Virus Wuhan

news24xx


Ahli : Masyarakat Harus Menggunakan Masker Bedah, Bukan Masker N95 Untuk Mencegah Penyebaran Virus Wuhan Ahli : Masyarakat Harus Menggunakan Masker Bedah, Bukan Masker N95 Untuk Mencegah Penyebaran Virus Wuhan

RIAU1.COM - Seorang ahli penyakit menular top dan Departemen Kesehatan (Depkes) mengatakan bahwa masyarakat tidak boleh mengandalkan masker N95 untuk berjaga-jaga terhadap virus Wuhan. Sebagai gantinya, masker bedah lebih tepat dalam kasus ini, kata ahli dan MOH, Rabu (22 Jan).

Masker bedah dapat membantu mengurangi penyebaran virus dan lebih praktis untuk digunakan masyarakat umum. Masker ini dimaksudkan untuk membantu memblokir tetesan partikel besar dan percikan dari mencapai mulut dan hidung pemakai, dan mengurangi paparan air liur pemakai dan sekresi pernapasan kepada orang lain.

Masker N95, yang lebih pas, dirancang untuk menyaring partikel udara secara efektif dan telah digunakan di Singapura selama situasi kabut asap.

Baca Juga: Empat Alasan Mengapa Tidur Dalam Kondisi Lapar Adalah Ide yang Buruk

www.jualbuy.com

Direktur eksekutif Pusat Penyakit Menular Nasional Leo Yee Sin mengatakan seperti dilansir dari The Straits Times bahwa masker N95 tidak direkomendasikan untuk masyarakat umum, terutama digunakan oleh staf medis.

Masker tersebut dirancang sedemikian rupa sehingga menyulitkan orang untuk bernapas jika dipakai dengan benar.

Prof Leo berkata: "Jika Anda menemukan topeng N95 mudah untuk dihirup dan nyaman, Anda salah memakainya dan tidak ada gunanya ... Anda pikir Anda dilindungi tetapi ternyata tidak."

Baca Juga: Qatar Airways Sajikan Nasi Goreng dan Mi Goreng untuk Penumpang Kelas Ekonomi

Iklan Riau1

Selama konferensi pers pada hari Rabu, direktur operasi kelompok Departemen Kesehatan Koh Peng Keng mengatakan: "Untuk masyarakat umum, jika mereka jatuh sakit, saran kami adalah mereka harus mengenakan masker wajah, masker bedah normal, dan tidak menggunakan N95 topeng. "

Dia juga mendesak mereka yang sakit untuk bertanggung jawab secara sosial. Mereka harus memakai masker wajah untuk menangkap tetesan pernapasan mereka, dan pergi ke fasilitas kesehatan dengan cepat untuk diperiksa.

Mr Koh menambahkan bahwa Pemerintah menyadari peningkatan penjualan masker bedah dan masker wajah N95 dalam dua minggu terakhir.

Tetapi tidak perlu khawatir tentang kekurangan potensial, karena Pemerintah biasanya memiliki persediaan barang-barang seperti itu yang dapat bertahan selama lebih dari enam bulan, tambahnya.

Associate Professor Kenneth Mak, direktur yang ditunjuk untuk layanan medis di Kementerian Kesehatan, mengatakan pengecer besar bekerja untuk mendapatkan lebih banyak masker.

Jika mereka menghadapi kekurangan, Pemerintah akan turun tangan untuk membantu, katanya.

Guardian, salah satu apotek utama di Singapura dengan sekitar 115 toko di seluruh pulau, mengatakan penjualan masker meningkat empat kali lipat dalam dua minggu terakhir. Sementara itu, penjualan pembersih tangan dan termometer meningkat tiga kali lipat pada periode yang sama.

Juru bicaranya menambahkan bahwa ia memiliki stok barang yang cukup di semua tokonya.

Watsons mengatakan telah melihat lebih banyak penjualan masker, termometer, Vitamin C dan pembersih baru-baru ini, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Dikatakan sedang mengambil langkah-langkah untuk memastikan pasokan yang cukup untuk memenuhi permintaan konsumen.

Seorang karyawan Watsons di outlet Pusat Medis Rumah Sakit Universitas Nasional mengatakan bahwa masker di toko telah habis terjual dua hari lalu dan dia tidak yakin kapan stok baru akan masuk.

Di Junction 8, outlet Watsons dan Unity Pharmacy kehabisan masker N95 dan bedah.

Pelanggan berbondong-bondong ke outlet Guardian di ruang bawah tanah, tempat kotak-kotak masker N95 berjejer di belakang konter. Setiap kotak berisi 20 topeng, dan biaya USD 38 (Rp 570 ribu).

Ibu Rumah Tangga Jennifer Tan, 60, yang membeli dua kotak masker N95, mengatakan: "Tampaknya cukup serius dengan penularan dari manusia ke manusia di luar negeri, jadi saya memutuskan untuk membeli masker itu. Begitu ada kasus di Singapura, saya akan mulai memakainya. "

Warga negara China Li Yi Xuan, 21, yang belajar di Singapura, membeli tiga kotak masker N95. Dia dan temannya sebelumnya mencoba menemukan topeng di apotek di Toa Payoh dan Serangoon, tetapi toko-toko di sana sudah kehabisan stok.

Dia akan memberikan beberapa topeng kepada anggota keluarganya ketika dia kembali ke kota asalnya di Xi'an untuk Tahun Baru Imlek hari Sabtu ini.

Dia menambahkan: "Akan lebih baik untuk mengambil tindakan pencegahan. Saya tidak akan mengenakan masker di sini, tapi saya akan memakainya ketika saya transit di Shanghai."

 

 

 

R1/DEVI





Loading...