Selasa, 07 April 2020

KRIMINAL

Dua Wanita Penyelundup Narkoba Asal Thailand Berhasil Lolos Dari Hukuman Mati di Bali

news24xx


Dua Wanita Penyelundup Narkoba Asal Thailand Berhasil Lolos Dari Hukuman Mati di Bali Dua Wanita Penyelundup Narkoba Asal Thailand Berhasil Lolos Dari Hukuman Mati di Bali

RIAU1.COM - Dua wanita Thailand yang dihukum karena menyelundupkan sabu-sabu ke Bali telah lolos dari hukuman mati setelah pengadilan menghukum mereka 16 tahun penjara.

Pengadilan distrik di ibukota Bali, Denpasar, mengatakan Kasarin Khamkhao dan Sanicha Maneetes - seorang petugas kebersihan dan operator sebuah toko penyewaan sepeda motor di Thailand - telah menunjukkan penyesalan atas kejahatan mereka dan pantas mendapatkan keringanan hukuman.

Baca Juga: Dalam Sehari Polsek Kelayang Ringkus 3 Tersangka Sabu

www.jualbuy.com

Putusan Rabu datang empat bulan setelah pasangan itu ditangkap oleh pejabat bandara mencurigakan yang menemukan hampir satu kilogram metamfetamin disembunyikan di bawah pakaian mereka setelah tiba dalam penerbangan dari Bangkok.

Indonesia yang mayoritas Muslim memiliki beberapa undang-undang narkoba yang paling keras di dunia, termasuk hukuman mati bagi para pedagang manusia.

Pada saat penangkapan Oktober mereka, polisi mengatakan para wanita Thailand dapat menghadapi regu tembak jika terbukti bersalah.

Jaksa penuntut, yang menuntut hukuman penjara 19 tahun, mengatakan Rabu mereka dapat mengajukan banding terhadap hukuman yang lebih ringan dari yang diminta.

Kedua warga Thailand itu juga harus membayar 1,0 miliar rupiah (US $ 72.000) masing-masing dalam denda atau memiliki tiga bulan lagi untuk dijatuhi hukuman, kata pengadilan.

Baca Juga: Rampok Gasak Kedai Sembako di Inhu, Uang Rp20 juta Dibawa Kabur

Iklan Riau1

Indonesia telah memperlambat laju eksekusi dalam beberapa tahun terakhir meskipun ada dukungan publik luas untuk hukuman tersebut.

Seorang penyelundup obat bius Perancis secara singkat tentang hukuman mati melihat hukumannya dikurangi menjadi 19 tahun di banding.

Sementara hukuman mati sering dikurangi menjadi hukuman penjara yang lama, Indonesia telah mengeksekusi warga negara asing di masa lalu, termasuk dua dalang Australia dari geng heroin Bali Nine yang ditembak pada tahun 2015.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...