Rabu, 27 Oktober 2021

NASIONAL

Ternyata Ide Anugerah Kebudayaan PWI Bermula dari Pertemuan di Siak

news24xx


Saat pertemuan Saat pertemuan

RIAU1.COM - Anugerah Kebudayaan PWI Pusat (AK-PWI), untuk bupati/wali kota, ternyata idenya berawal dari Temu Redaktur Kebudayaan (TRK) se-Indonesia, 2014, di Siak, Riau. 

Baca Juga: Massa Aksi Minta KPK Periksa Andi Bukhari Dirut Bank Riau Kepri Terkait Kasus Asuransi



MH02 | Bea dan Cukai

www.jualbuy.com

Acara tahunan yang digelar oleh Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat bekerjasama dengan Direktorat Jenderal Kebudayaan pada tujuh tahun lalu itu, mengangkat tema "Pers, Politik Kebudayaan dan Kebudayaan Politik". 

"Ide Anugerah Kebudayaan ini, saya dapatkan setelah menggelar Temu Redaktur Kebudayaan di Siak, Riau tahun 2014. Pada saat itu Bupati Siak, Pak Syamsuar, yang kini menjabat Gubernur Riau," papar Ketua Pelaksana AK-PWI Yusuf Susilo Hartono, Kamis, 16/9/2021, dalam acara Sosialisasi AK-PWI pada HPN 2022 di Kendari, Sulawesi Tenggara. 

Hadir dalam sosialisasi secara daring tersebut Ketua Umum PWI Pusat Atal S.Depari selaku Penangungjawab HPN, Ketua Panitia HPN Auri Jaya, dan Hj. Nur Endang Abbas Sekda Provinsi Sulawesi Tenggara. Serta para Ketua PWI Provinsi/Kabupaten/Kota dan para kepala dinas dari berbagai kabupaten / kota di Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, NTT, NTB, hingga Maluku Utara. 

Kontrol dan Ajang Apresisi Menurut Yusuf, pada saat menggelar TRK di Siak itu, kapasitasnya sebagai Ketua Departemen Wartawan Film, Kebudayaan dan Pariwisata.

Setelah mencermati berbagai wacana yang berkembang dalam TRK, dia menyadari banyak hal  penting terkait realitas pers, politik kebudayaan dan kebudayaan politik. 

Di antaranya  era otonomi daerah yang desentralistik pasca runtuhnya Orde Baru yang sentralistik memunculkan bupati/wali kota hasil dari iklim politik transaksional. Maka untuk memajukan kebudayaan nasional, perlu memperkuat kapasitas dan kapabilitas bupati/wali kota. 

Pers sebagai pilar keempat demokrasi, harus turut ambil bagian dalam hal ini. Bagaimana bentuk dan caranya?  Selain melalui pemberitaan dan kontrol sosial, pers dapat mengapresisasi melalui sebuah ajang penghargaan. 

Pada saat ide itu diajukan kepada Ketua Umum PWI Pusat, saat itu H.Margiono, langsung setuju. Setahun kemudian AK-PWI pertama digelar, hasilnya diumumkan  pada puncak peringatan HPN 2016 di Lombok, NTB.

Baca Juga: Riau Raih Penghargaan Provinsi Informatif 2021

Penghargaan diserahkan di depan Presiden oleh Menko PMK Puan Maharani, kepada tujuh kepala daerah di antaranya Bupati Banyuwangi Azwar Anas, Bupati Purwakarta Dedy Mulyadi, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, dan Bupati Wakatobi Hugua.*





loading...
Loading...