Minggu, 07 Maret 2021

SUMBAR

Untuk 36 KM Tol Padang-Sicincin, Pemerintah Siapkan Dana Segini untuk Pembebasan Lahan

news24xx


Petugas kepolisian saat mengamankan pembebasan lahan tol/Langgam.id Petugas kepolisian saat mengamankan pembebasan lahan tol/Langgam.id

RIAU1.COM -Pemerintah menyediakan dana sebesar Rp821 miliar untuk pembebasan lahan proyek jalan tol Padang-Pekanbaru, ruas Padang-Sicincin. Hal ini dinyatakan Kantor Wilayah (Kanwil) Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sumatra Barat (Sumbar).

Baca Juga: Selain Bangun Kampus, UNP akan Bangun Hotel dan RS di Kota Pariaman



www.jualbuy.com

Kepala Kanwil BPN Sumbar Saiful mengatakan, dana tersebut disiapkan untuk ruas Padang-Sicincin dengan panjang 36 kilometer. Dari total Rp821 miliar dana yang disiapkan itu, sebanyak Rp53 miliar sudah disalurkan kepada masyarakat penerima ganti rugi sebanyak 70 bidang.

“Jadi uangnya telah disediakan Kementerian PUPR untuk tahun 2021 ini. Informasi ini perlu diketahui masyarakat,” katanya di Kantor Gubernur Sumbar, Senin (22/2/2021).

Menurutnya, dari total panjang 36 kilometer yang dibebaskan itu, sebanyak 70 hingga 80 persen adalah lahan produktif. Terdiri dari sawah, kebun, irigasi dan lainnya. Meski itu lahan produktif, tapi bisa dikalahkan oleh program strategis nasional.


 
“Jadi walaupun lahan produktif, tapi bisa dikalahkan oleh program strategis nasional, umumnya lahan produktif,” ujarnya.

Baca Juga: BLK Padang Miliki 45 Pelatihan pada 2021, Wagub Sumbar Ajak Pemuda 

 
Ia menjelaskan, hitungan itu dibuat oleh Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT) dari perencanaan awal. Sementara BPN hanya sebagai tim pelaksana pengadaan tanah. Pembangunan harus beriringan dengan pembebasan lahan.

Sementara untuk rumah penduduk terangnya, juga ada dan dulu kalah di pengadilan. Namun saat ini sudah dibicarakan kembali dan akan diganti rugi termasuk tanaman. Rumah atau bangunan harus diganti total dengan tanahnya.


 
“Semua dibayar itu, tidak satupun yang dititip pengadilan. Jadi masyarakat sekarang sudah terima, beda dengan pertama, banyak yang dititip di pengadilan,” katanya.

Ia mengungkapkan, dana ganti rugi akan digunakan untuk pembebasan sebanyak 1.132 bidang yang ditargetkan selesai sebelum hari raya Idul Fitri 2021. (Langgam.id)





loading...
Loading...