Minggu, 26 Januari 2020

INTERNASIONAL

Kembali, Penyelam Selandia Baru Lakukan Pencarian Terhadap Dua Korban Gunung Berapi

news24xx


Kembali, Penyelam Selandia Baru Lakukan Pencarian Terhadap Dua Korban Gunung Berapi  Kembali, Penyelam Selandia Baru Lakukan Pencarian Terhadap Dua Korban Gunung Berapi

RIAU1.COM - Para penyelam kepolisian dari pihak Selandia Baru kembali ke perairan di sekitar pulau Whakaari, pada dini hari Sabtu 14 Desember 2019, untuk mencari dua korban letusan yang tersisa yang menewaskan sedikitnya 16 orang dan puluhan lainnya mengalami luka bakar yang sangat parah.

Sebelumnya, spesialis militer pada hari Jumat menemukan enam mayat dari pulau itu dalam operasi yang direncanakan dengan hati-hati tetapi berisiko.

Dua mayat korban yang diketahui berada di pulau itu tidak dapat ditemukan selama operasi empat jam, yang dilakukan oleh para ahli penjinak bom - enam pria dan dua wanita - mengenakan jas hazmat kuning dan peralatan bernafas.

Polisi yakin salah satu mayat yang hilang terlihat di perairan dekat pulau itu oleh tim penyelamat pada hari Selasa, sehari setelah letusan. Lokasi badan lain tidak diketahui.

Penyelam mulai mencari jenazah pada hari Jumat tetapi terpaksa berhenti dekat malam ketika kondisi cuaca memburuk. Pencarian udara pulau dihentikan pada malam hari.

Sementara itu, enam mayat diangkut ke Auckland untuk identifikasi.

Dalam sebuah pernyataan, polisi mengatakan para ahli mereka sendiri, ahli patologi forensik, ilmuwan, odontolog dan pejabat koroner terlibat dalam pekerjaan identifikasi. Di bawah hukum Selandia Baru, koroner harus mengkonfirmasi identitas korban.

Polisi mengatakan proses itu mungkin memakan waktu, meskipun mereka bekerja secepat mungkin untuk mengembalikan jenazah ke keluarga mereka.

"Kami tahu bahwa penyatuan kembali tidak akan meredakan rasa kehilangan atau kesedihan karena saya tidak berpikir apa pun bisa," Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat.

Mayat-mayat itu diterbangkan ke kapal terdekat di mana operasi berisiko dipantau. Gas vulkanik beracun masih keluar dari kawah, dan para ilmuwan mengatakan letusan lain mungkin terjadi.

Mayat tersebut diduga berasal dari Australia, yang merupakan sebagian besar pengunjung pulau ketika gunung berapi meletus. Dua korban yang tersisa diyakini warga Selandia Baru - pemandu wisata dan kapten kapal yang membawa turis ke pulau itu.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa Whakaari, juga dikenal sebagai Pulau Putih, yang merupakan ujung dari gunung berapi yang sebagian besar berada di bawah laut, sangat fluktuatif, dan telah mengeluarkan uap dan lumpur secara teratur.

Letusan pada hari Senin terjadi ketika 47 wisatawan dan pemandu mereka menjelajahi pulau itu.

Dari 15 yang terluka, 11 masih dalam kondisi "sangat kritis". Semua 13 warga Australia yang menderita luka bakar telah dikembalikan ke Australia, katanya.

Tim medis spesialis sedang menuju ke Selandia Baru dari Australia, Inggris dan Amerika Serikat. Bank kulit juga mengirimkan jaringan ke rumah sakit Selandia Baru untuk digunakan untuk cangkok bagi mereka yang mengalami luka bakar.

Pihak berwenang mengatakan 24 warga Australia, sembilan warga Amerika, lima warga Selandia Baru, empat warga Jerman, dua warga Inggris, dua warga Cina, dan seorang warga Malaysia berada di pulau itu saat itu.

Banyak dari kapal pesiar Royal Caribbean yang meninggalkan Sydney dua hari sebelumnya.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...