Minggu, 26 Januari 2020

INTERNASIONAL

Orang Tuanya Tidak Mampu Membayar, Jenazah Bayi Mungil Asal Malaysia Ini Ditolak Untuk Dikuburkan

news24xx


Orang Tuanya Tidak Mampu Membayar, Jenazah Bayi Mungil Asal Malaysia Ini Ditolak Untuk Dikuburkan Orang Tuanya Tidak Mampu Membayar, Jenazah Bayi Mungil Asal Malaysia Ini Ditolak Untuk Dikuburkan

RIAU1.COM - Adalah kondisi yang sulit saat kehilangan anggota keluarga, terutama jika orangtua kehilangan bayi mereka yang baru lahir.

Karenanya, mengingat sudah menjadi situasi yang sulit bagi orang tua dan anggota keluarga lainnya, adil bagi masyarakat untuk membantu memudahkan mereka selama proses pemakaman.

Sayangnya, di Malaysia, bukan itu masalahnya.

Abam Botak menulis di halaman Facebook-nya dan menyoroti sebuah insiden di Sabah di mana seorang pria harus mencari lokasi kuburan alternatif untuk bayinya yang baru lahir setelah desa tempat mereka tinggal menolak untuk mengizinkannya menggunakan lahan pemakaman mereka. Mengapa? Karena dia tidak punya cukup uang untuk membayar sewa lokasi pemakaman.

Baca Juga: Ini Kata Yuli, Pelajar Indonesia Yang Tingal Di Wuhan Tempat Wabah Virus Corona

www.jualbuy.com

Abam menulis, “Saya mencintai agama saya dan negara saya. Ayah saya adalah Muslim Kadazan-Murut dan ibu saya dari suku Sungai. Saya memiliki darah Sabah asli mengalir melalui nadi saya. Saya suka kedamaian negara kami, rasa persaudaraan, rasa keadilan dan saya mencintai umat manusia dan semua makhluk Tuhan. Itulah sebabnya saya langsung terpicu ketika saya melihat hal-hal yang seharusnya tidak terjadi.

Pagi ini, ada kematian bayi yang baru lahir. Tetapi karena dia tidak memiliki dokumen atau uang yang cukup, bayi itu ditolak untuk dikubur di tanah pemakaman desa mereka. "

Karena itu, bayi itu tidak bisa dimakamkan di desa tempat mereka tinggal. Abam bertanya-tanya mengapa desa tidak hanya membantu penguburan karena mereka adalah sebuah komunitas.

Baca Juga: Dalam Bahasa Inggris Belanda Artinya Netherland Atau Holland ? Ini Jawabannya

Iklan Riau1

“Jika kita memikirkannya, mereka adalah Muslim, persaudaraan Muslim. Berapa banyak tanah yang akan diambil oleh bayi kecil itu sampai mereka harus mencegah dan menolak untuk membantu dengan pemakaman bayi, ”tambahnya.

Pada akhirnya, ayah miskin itu harus mengubur bayinya di Sim-sim, Sandakan.

“Terima kasih kepada pengasuh di Sim-sim karena mengizinkan bayinya dimakamkan di sana. Ini adalah bukti bahwa Anda memiliki kemanusiaan di hati Anda. Ingat saudara. Allah tidak akan bertanya kepada Anda dari negara mana Anda berasal, tetapi dia akan meminta Anda tanggung jawab yang telah Anda ambil sebagai seorang Muslim, "ia mengakhiri.

Sungguh pengalaman yang menyakitkan bagi ayah miskin, harus menggendong bayinya yang mati ketika penduduk desa menolaknya untuk melaksanakan pemakaman.

Andai saja orang belajar menempatkan diri pada posisi orang lain.

Postingan Abam Botak sejak itu telah dibagikan lebih dari 1.400 kali.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...