Minggu, 26 Januari 2020

INTERNASIONAL

Iran Menangkap Pelaku Penembakan Pesawat Ukraina International Airlines

news24xx


Iran Menangkap Pelaku Penembakan Pesawat Ukraina International Airlines Iran Menangkap Pelaku Penembakan Pesawat Ukraina International Airlines

RIAU1.COM - Iran mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menangkap orang yang dituduh berperan dalam menembak jatuh sebuah pesawat Ukraina dan juga telah menahan 30 orang yang terlibat dalam protes yang telah melanda negara itu selama empat hari sejak militer terlambat mengakui kesalahannya.

Jatuhnya pesawat 752 Ukraina International Airlines, yang menewaskan semua 176 orang di atas pesawat, telah menciptakan krisis baru bagi para pemimpin ulama Republik Islam.

Baca Juga: Ini Kata Yuli, Pelajar Indonesia Yang Tingal Di Wuhan Tempat Wabah Virus Corona

www.jualbuy.com

Presiden Hassan Rouhani menjanjikan penyelidikan menyeluruh terhadap "kesalahan yang tak termaafkan" dalam pidato hari Selasa. Itu adalah yang terbaru dari serangkaian permintaan maaf oleh pimpinan yang tidak banyak membantu memadamkan kemarahan publik.

Inggris, Prancis, dan Jerman juga meningkatkan tekanan diplomatik terhadap Iran, meluncurkan mekanisme perselisihan untuk menantang Teheran karena melanggar batas program nuklirnya berdasarkan perjanjian yang ditinggalkan Washington pada 2018.

Teheran menghadapi konfrontasi yang meningkat dengan Barat dan gelombang kerusuhan sejak Amerika Serikat membunuh komandan militer Iran yang paling kuat dalam serangan pesawat tak berawak pada 3 Januari.

Iran menembak jatuh pesawat itu pada hari Rabu ketika militernya dalam keadaan siaga tinggi, beberapa jam setelah menembakkan rudal ke sasaran-sasaran AS di Irak. Ia mengakui kesalahan pada hari Sabtu setelah berhari-hari menyangkal.

Rekaman kamera keamanan baru menunjukkan dua rudal, ditembakkan terpisah 30 detik, mengenai pesawat setelah lepas landas, New York Times melaporkan pada hari Selasa.

Pejabat intelijen AS mengatakan pada 9 Januari bahwa tanda tangan panas dari dua rudal darat-udara terdeteksi di dekat pesawat.

Di Irak, sebuah kamp militer di Taji, utara Baghdad, terkena roket Katyusha Selasa malam tetapi tidak ada korban yang dilaporkan, kata satu pernyataan militer Irak.

Seseorang yang memposting video secara online minggu lalu mengenai rudal yang menabrak pesawat telah ditahan oleh elit Pengawal Revolusi, lapor kantor berita semi-resmi Fars.

Juru bicara kehakiman Iran Gholamhossein Esmaili mengatakan beberapa dari mereka yang dituduh memiliki peran dalam bencana pesawat telah ditangkap, meskipun dia tidak mengatakan berapa banyak atau mengidentifikasi mereka.

Sejak pengakuan resmi, para pengunjuk rasa, banyak dari mereka adalah mahasiswa, telah mengadakan demonstrasi setiap hari, meneriakkan "Para ulama tersesat!" Dan menyerukan pemecatan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang berkuasa selama lebih dari 30 tahun.

Baca Juga: Dalam Bahasa Inggris Belanda Artinya Netherland Atau Holland ? Ini Jawabannya

Iklan Riau1

Polisi telah menanggapi beberapa protes dengan tindakan keras, posting video di media sosial menunjukkan, dengan polisi memukuli demonstran dengan pentungan, orang-orang yang terluka dibawa, genangan darah di jalan-jalan dan suara tembakan.

Sebuah video yang muncul pada hari Selasa menunjukkan seorang petugas menggunakan tongkat listrik untuk menyetrum seorang pria saat dia menggeliat di tanah.

Polisi Iran telah membantah menembaki demonstran dan mengatakan petugas diperintahkan untuk bertindak dengan pengekangan. Pengadilan mengatakan 30 orang telah ditahan dalam kerusuhan itu tetapi pihak berwenang akan menunjukkan toleransi terhadap "protes hukum".

 

 

 

R1/DEVI





Loading...