Selasa, 28 Januari 2020

NASIONAL

Rencana Mendikbud Nadiem Makarim Hapus UN Dikritik Komisi X DPR

news24xx


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim. Foto: Antara  Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim. Foto: Antara

RIAU1.COM -Anggota Komisi X DPR RI meminta cetak biru dan grand design arah pendidikan Indonesia. Hal ini disampaikan merespons kebijakan Kemendikbud menghapus UN.

"Tolong segera serahkan kajian dan cetak birunya, sehingga kita bisa mengkaji dan memutuskan nasib pendidikan ke depan," kata Putra Nababan, anggota Komisi X DPR RI dikutip dari Kumparan.com, Sabtu (14/12/2019).

Cetak biru penting karena penghapusan UN akan memiliki banyak implikasi. Mulai dari kurikulum hingga revitalisasi tenaga pendidik.

Baca Juga: 4 Jaksa KPK Ditarik Kejagung, 6 Orang Dikirim sebagai Pengganti

www.jualbuy.com

Cetak biru diperlukan untuk menjaga arah pendidikan. Agar ketika nantinya ada pergantian, arah pendidikan Indonesia tetap sama.

"Jangan ganti menteri, ganti kebijakan, ganti kurikulum grand desain-nya," kata Putra.

Ia yakin dengan adanya grand design tujuan nasional jangka panjang menjadikan Indonesia sebagai kekuatan ekonomi nomor 5 di dunia, bisa dicapai.

Baca Juga: Penerbangan China ke Batam Dihentikan Sementara di Tengah Ketakutan Akan Virus Corona

Iklan Riau1

"Perlu diingat, itu adalah strategi nasional kita bersama. Grand design diperlukan untuk merevitalisasi SDM dan mengubah paradigma pendidikan masyarakat," tutup Putra.

Pada Rabu (11/12/2019), Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyatakan akan menghapus UN. Kebijakan tersebut berlaku mulai 2012.

Tahun 2020 merupakan terakhir kali UN digelar. Nantinya, UN akan digantikan asesmen kompetensi minimum dan survei karakter sebagai syarat kelulusan.





Loading...