Jumat, 05 Juni 2020

BISNIS

Bank Dunia : Indonesia Akan Kehilangan Kepercayaan Pasar Karena Meningkatnya Hutang

news24xx


Bank Dunia : Indonesia Akan Kehilangan Kepercayaan Pasar Karena Meningkatnya Hutang Bank Dunia : Indonesia Akan Kehilangan Kepercayaan Pasar Karena Meningkatnya Hutang

RIAU1.COM -  Bank Dunia telah meminta pemerintah Indonesia untuk merumuskan strategi fiskal yang baik untuk “meratakan kurva utang” dan mempertahankan kepercayaan pasar keuangan ketika utang meningkat di tengah wabah koronavirus.

Rasio utang domestik terhadap produk domestik bruto Indonesia akan naik menjadi 37 persen tahun ini, dari 29,8 persen pada akhir tahun lalu, didorong oleh peningkatan pinjaman untuk menutupi defisit anggaran yang melebar dan untuk mengatasi perlambatan ekonomi dan pertukaran rupiah tingkat depresiasi, kata ekonom senior Bank Dunia untuk Indonesia Ralph van Doorn.

Baca Juga: Tampil Makin Gagah, Fortuner Facelift 2020 Meluncur di Thailand, Segini Harganya

www.jualbuy.com

"Pemerintah harus [memberikan jaminan atas] strategi fiskal untuk meningkatkan pendapatan kembali setidaknya ke tingkat 2018 untuk meratakan kurva utang," kata Van Doorn kepada audiensi dalam sebuah diskusi pada hari Rabu, menambahkan negara berisiko kehilangan kepercayaan pasar karena pemasangannya hutang

“Indonesia harus mempertahankan kepercayaan pasar yang diperolehnya dengan susah payah, yang bisa hilang dengan sangat mudah, karena lembaga pemeringkat kredit telah mengisyaratkan kekhawatiran [tentang utang] dalam jangka menengah.”

Pemerintah perlu menunjukkan jalan yang kredibel bagi perekonomian untuk melepaskan "tindakan luar biasa" yang diambil oleh pemerintah untuk memerangi wabah itu, katanya. “Ini harus mengembalikan langit-langit defisit dan mengakhiri pembiayaan defisit sebagian Bank Indonesia” setelah ancaman virus surut.

Defisit anggaran Indonesia diperkirakan akan melebar menjadi 6,27 persen dari produk domestik bruto tahun ini, lebih dari dua kali lipat pagu awal 3 persen, ketika Presiden Joko “Jokowi” Widodo meningkatkan stimulus pemulihan ekonomi untuk melawan pukulan dari wabah.

Pemerintah meluncurkan stimulus pemulihan ekonomi senilai Rp 641,17 triliun (US $ 43 miliar), lebih besar dari alokasi sebelumnya, untuk memperkuat program jaring pengaman sosial dan insentif pajak, serta menyiapkan dana talangan Rp 149,29 triliun untuk 12 perusahaan milik negara, sebagian besar sebagai kompensasi tunai dan investasi modal kerja, untuk mengurangi dampak krisis virus.

Bank Dunia sekarang memproyeksikan pertumbuhan nol persen untuk ekonomi Indonesia di bawah skenario baseline, kata Van Doorn. Namun, ekonomi dapat mengalami kontraksi 3,5 persen di bawah skenario terburuk.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, defisit anggaran yang melebar dijamin karena pendapatan pemerintah dapat turun menyusul kenaikan insentif pajak di samping pelemahan sektor ekonomi.

Namun, kementerian akan mulai mengenakan pajak pertambahan nilai (PPN) 10 persen untuk barang dan layanan digital yang diimpor, termasuk langganan streaming video dan musik, mulai 1 Juli dalam upaya untuk meningkatkan pendapatan negara.

Baca Juga: Lama Tak Terlihat, Penampilan Baru Honda Freed di Jepang Makin Ciamik

"Kami akan melihat potensi pendapatan saat ini kami sedang berdiskusi dengan perusahaan digital untuk memastikan kelancaran implementasinya," direktur pendapatan dan kepatuhan kantor pajak, Yon Arsal, mengatakan pada hari Rabu.

Pemerintah telah menerbitkan obligasi pemerintah senilai Rp376,5 triliun pada April dan berencana menerbitkan lagi Rp697,3 triliun mulai Mei hingga akhir tahun ini, termasuk obligasi dalam denominasi yen.

Direktur jenderal Departemen Keuangan untuk manajemen risiko dan keuangan, Luky Alfirman, memperkirakan bahwa kementerian akan menerbitkan obligasi senilai Rp175 triliun tambahan menyusul rencana untuk merevisi asumsi-asumsi yang menopang anggaran 2020.

Bank sentral telah berjanji untuk membeli obligasi pemerintah senilai Rp 125 triliun tahun ini sebagai langkah untuk "berbagi beban" dari pemulihan ekonomi, menurut Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo.





loading...
Loading...
DN06 | Agung Toyota New Baca